Layang-layang


Monday, September 29, 2003
Yesterday and Tomorrow

By Marzuki

Yesterday I saw you
Walking and laughing with someone new
And I know that you saw me too

But I pretend that I was happy
I try to hide the feelings inside me
That sometimes I still cry
And the truth is inside I already died

You know I’d do anything for you
But not to love you is the only thing that I can’t do
I’d lost everything if I don’t have you
And what would life be if I have to go through
Those days and nights will be all blue

I walk in the misty shadows
Of our past memories that before this had grow
The young and passionate love is now rest peacefully
except remains of you that still haunting me
But I know one day I will forget you
As soon as my heart stops beating
And as soon as forever is through
I’ll be over you



KEMARAU DI MUSIM SEPI

By Marzuki

Musim kemarau ini
Perasaan itu datang lagi
Panas terik menyengat
Bumi kegersangan
Tumbuh-tumbuhan kelayuan
Seperti diri aku

Oh tuhan
Hantarkan aku hujan
Walaupun setitik
Walaupun sekejap
Untuk aku basahkan kembali
Diri yang kekontangan ini

Atau
Hantarkan aku bayu
Walaupun lembut
Walaupun seimbas lalu
Untuk memberikan aku kesegaran
Meniup semula harapan

Jika tidak
Hantarkan aku awan
Walaupun nipis
Walaupun tidak semarak
Untuk berlindung dari sinar cahaya
Agar hilang ketandusan dalam jiwa

Kemarau ini
Akan datang dan pergi
Begitulah ia
Tidak pernah cepat atau lewat
Saban tahun pada waktu yang sama
Tidak pernah gagal untuk tiba
Begitu juga aku
Akan terus begini
Seperti sebelum dan selepasnya
Sepi……..



Caught In The Balance

What happened to me
It seems so long ago
The cuts run deep
But the scars still show
I live in the shadows
Where it's been so hard to grow
I'm still a servant in a nobleman's robes

You know my weakness
You know my kind
You helped me see when I was blind

It's a crime to live my life without you
Serve out my years in darkness
Inside these walls I'd die without you
And when I close my eyes I'm caught in the balance

Afraid of the thunder I hide in my domain
I need release from all this pain
Please don't forsake me
In these ruins I call home
I can't wait forever
Don't leave me alone

I have a secret if you want to learn
I will surrender in return








Broken Hearted…Again.

By Marzuki

I lie awake
Staring at the ceiling
Am I dead yet?
No, but I wish I was dead
Am I still breathing?
Yes, I’m still breathing, heavily
Then what’s wrong?
Ouchhhh!!!!
What?
My heart
Why?
It hurts.
Why does it hurt?
Broken hearted
Again?
Yes, again
What can I do to ease the pain?
Nothing
Just leave me alone for a while
I’ll be okay, someday
It seems that I have grow fond of the situation
I might as well as enjoy it
But I shall tell you this
If you don’t want to get hurt
Stay away from LOVE
Or
You might be just like me
Broken hearted,
again……




AT THE BEGINNING OF A NEW LIFE

By Marzuki

On one dull morning
A juice glass slipped from my hand
It shattered on the kitchen floor
I stared at the broken fragments
And burst into tears
My life is like this glass
I thought
Shattered into pieces
Then
A startling image popped into my mind
-a picture of a stained glass window
Wasn’t it made of pieces of broken glass?
The image brought a healing insight
I realized I could create a new
A new reality out of the shattered pieces of my life
It wouldn’t be the same
But it could still be beautiful





8.00pm, 8 April 2002, Monday.



AKU INGIN BEBAS

By Marzuki

Hidup ini umpama pengembaraan
Yang bila aku sedar aku lupa
Dan bila aku tidur aku jaga
Mimpi itu bukanlah mimpi
Ia cuma perasaan hati kita
Yang ingin bebas dari derita
Tidur itu bukanlah tidur
Ia hanyalah tempat singgah
Untuk kita melepaskan lelah
Sebelum kita tidur selamanya

Aku akan terus berjalan meniti hari hari
Bisa aku lakukan dengan hati terbuka
Dengan tubuh telanjang
Untuk terus berjuang
Dengan azam ditanganku
Dengan jiwa dihatiku
Dengan otak dikepalaku
Aku mahu terus berlari
Tidak mungkin aku mahu berhenti
Tidak sekali-kali untuk aku berpaling lagi

Kakiku ini akan hancur memijak onak duri
Tubuhku akan luka dan calar dimakan api
Sehingga nyawaku tinggal saki baki
Tetapi semangatku tidak akan padam
Kerana aku ingin terus bernafas
Kerana aku tidak mahu pergi
Walaupun hidupku ini telah lama sepi
Walaupun jantungku pernah berhenti berdegup sekali
Jika dahulu aku telah mati
Tetapi kini aku bangkit kembali
Dan aku mahu hidup seribu tahun lagi……




0008 Sat, Feb 23, 2002.



Fantasi

By Marzuki


Selepas 3 bulan berkelana mengelilingi dunia, akhirnya aku pulang ke tanah air. Pulang kepangkuan orang yang aku sayang. Perkara pertama yang aku lakukan sebaik sahaja kakiku menjejak bumi bertuah ini, aku menghubungi Ash. Tiada jawapan. Kemana agaknya dia pergi?, soalku dalam hati. Aku lihat jam ditangan, baru pukul 4.15 petang. Patutlah, mungkin dia masih lagi dipejabat. Ahhh…takpe, aku nak buat supprise kat dia, fikirku lagi. Aku terus melangkah keluar dari kawasan pelabuhan, menuju keluar untuk mencari teksi. Kapal pengangkut USS Enterprise itu aku tinggalkan dibelakang. Kapal super-pengangkut kelas Nimitz itu sepanjang 333 meter dengan berat 105,000 tan kelihatan megah sekali. 5 berth terpaksa ditutup untuk memuatkannya. Berpusu-pusu anak kapal turun darinya. Ada yang keluar mencari hiburan, ada yang mengambil peluang untuk berjalan-jalan dan ada yang terpaksa tinggal untuk menjalankan kerja-kerja penyelenggaraan. Maklumlah, dengan 2 enjin berkuasa nuklear, 90 pesawat pejuang diatasnya, tidak termasuk helikopter dan pesawat peninjau, juga misil dan senjata nuklear, ianya perlu sentiasa diawasi. Semuanya perlukan penjagaan, dan perhatian, begitu juga dengan 6000 krewnya. Selepas 3 bulan berlayar dilautan, dan setelah 4 minggu berlalu selepas kapal ini berlabuh dipelabuhan terakhirnya, anak-anak kapal ini dahagakan hiburan. Masing-masing mahu mencari tempat untuk melepaskan nafsu serakah. Nafsu yang telah dikekang untuk tempoh waktu yang agak lama. Begitu juga aku, tapi aku mahu melepaskan nafsu aku pada orang yang aku sayang.
Bagaikan salji yang turun bertaburan pada malam tahun baru, begitulah juga dengan anak-anak kapal ini. Semuanya lengkap berpakaian seragam. Putih. Tampak hebat, kacak dan menawan. Ada juga pelacur-pelacur jalanan yang sudah sedia menunggu, tapi itu semua tidak perlu. Aku cuma mahu Ash, hanya dia yang aku rindu. Sepanjang aku melangkah keluar, 2 orang anggota tentera Malaysia berpangkat korporal dan sarjan memberikan aku tabik hormat. Perkataan “Tuan” terlontar garau dari mulut mereka Aku menelan air liur. Sebabnya kedua-dua mereka segak. Tambahan lagi anak melayu, pada aku, tiada yang lebih manis selain dari anak bangsaku sendiri. Dalam pada itu, banyak mata-mata yang memandang kearahku. Mungkin kerana aku segak, dengan pakaian seragam putih lengkap dengan sayap dan calitnya, bersama-sama topi yang kukepitkan dicelah lenganku. Atau mungkin kerana aku yang berkulit coklat dan bermisai yang sah keturunan melayu. Mungkin banyak persoalan yang timbul dalam kepala mereka, ‘apa anak melayu seperti aku buat diatas kapal perang Amerika?’. Ahhh…pedulikanlah mereka. Aku merasa bangga kerana menjadi satu-satunya anak melayu yang berjaya mendapat tempat diatas kapal elit itu. Yang pastinya, semenjak US dan Malaysia menandatangani perjanjian persafahaman untuk usahasama dalam bidang ketenteraan, aku telah terpilih untuk turut serta dalamnya. Seperti seorang saintis dari negara China yang telah terpilih oleh NASA, untuk pergi ke angkasa bersama angkasawan mereka. Disana, dia akan mempelajari segala aspek teknikal berkaitan penjelajahan angkasa. Manakala aku pula, terpilih untuk menyertai kapal perang terhebat didunia ini. Aku akan mempelajari segala aspek teknikal kapal ini, moga-moga satu hari nanti aku berpeluang untuk menjadi kapten untuk kapal aku sendiri. Dan yang pastinya, aku tahu apa yang aku lakukan.
Dalam aku mengelamun, sebuah teksi lalu dihadapanku. Aku terus menahannya dan sebentar kemudian aku sudah berada dalam perut teksi, Pelabuhan Klang aku tinggalkan dan menuju pulang.

Tiada apa yang berubah, fikirku, sebaik sahaja aku melangkah masuk kedalam apartment itu. Apartment yang aku tinggalkan selama 3 bulan kerana terpaksa pergi bertugas. Kerusi kayu jati beralas kusyen bersarung putih itu juga masih berada ditempat yang sama, kerusi dimana aku menghabiskan saat-saat indah bersama Ash, sebelum aku berangkat. Sunyi sepi.
Ash masih enggan mengubah suai letak perabot diapartmennya, mungkin dia mahu semangat aku tetap bersama dia sepanjang ketiadaan aku. Maklumlah, kami yang sama-sama menghias apartment ini. Kerana kami berkongsi selera yang sama, iaitu minimalist. Jadi, tiada masalah sangat. Segera aku membawa beg ke dalam bilik. Keadaan bilik juga masih tidak berubah. Katil besar dari kayu jati ditutupi cadar putih terhampar kemas. Tingkapku buka, membiarkan udara segar dari hutan berhampiran masuk kedalam bilik itu.
Jam sudah pukul 5.30. Kejap lagi Ash akan pulang dari kerja. Aku akan tunggu dia diruang tamu, diatas kerusi jati itu. Dan aku tidak bercadang pun untuk menukar pakaianku.
Aku duduk bersendirian disitu, menunggu dan terus menunggu. Sebentar kemudian aku terdengar bunyi diluar pintu. Dari bayang-bayang celahan bawah pintu, aku dapat melihat ada seseorang diluar sana. Kedengaran kunci pintu dibuka. Ash melangkah masuk kedalam tanpa menyedari aku yang sedang duduk menunggunya….
“Hi….” Sapaku perlahan sambil tersenyum.
Ash terperanjat, segera dia menoleh. Mata kami bertentang. Dari mukanya, aku tahu dia sedikit terkejut. Dia cuma diam, tidak bersuara. Dia terus melangkah ke pintu kaca untuk membukanya, lantas melangkah keluar ke balkoni dan membuang pandangannya jauh ke banjaran Titiwangsa.
Hmmm….dia marah pada aku lagi agaknya, bisik hatiku. Aku akui, malam terakhir sebelum kami berpisah, memang ada sedikit pertengkaran. Aku tahu, tapi apa lagi yang boleh aku buat, sudah kehendak tugasku begitu. Dia melangkah masuk kembali, menuju kedapur untuk mengambil air. Aku perhatikan setiap langkahnya. Inilah yang aku suka. Setiap kali selepas aku pulang dari belayar, aku rasa sedikit asing dengannya. Seolah-olah baru kali pertama berjumpa. Seolah-olah aku jatuh cinta sekali lagi dengan dia. Semuanya jadi seperti baru. Lagipun, kami mengamalkan konsep ‘member seteret’. Walaupun kami lover, jarang sekali kami beromantik-romantik. Kami lebih senang berlagak seperti dua orang sahabat karib.
Dia keluar dari dapur dengan segelas minuman ditangannya. Terus dia duduk diatas sofa bertentangan. Dia melihat aku. Aku tahu, dia sebenarnya gembira, tapi cuma dia tidak tahu bagaimana hendak menunjukkan kegembiraannya itu. Mungkin jangka waktu 3 bulan membuatkan kami menjadi segan. Sebab tiba-tiba, kami rasa malu, rasa macam baru berkenalan dan bersua mata. Ahhh…aku mesti mulakan sesuatu, fikirku. Aku takkan habiskan petang indah ini dengan merenung dia, aku mahukan dia, aku rindukan belaian dia, dan aku rindukan bau tubuh jantannya. Lagipun, disebalik kemeja putih dan tali lehernya itu, terlindung hidangan yang sudah lama tidak aku jamah. Dia makin seksi nampaknya, dan aku hanya menelan air liur sewaktu dia melangkah masuk tadi. Perlahan aku merangkak merapati dia. Pinggangnya kurangkul. Dia masih senyap.
“Kenapa dengan awak ni? Senyap aje, tak rindukan saya ke..?” Soalku pada dia.
“Rindu….” Jawabnya ringkas.
Ahhh….aku tahu. Perlahan aku ambil gelas ditangannya dan aku letakkan diatas meja. Sebelah lagi tanganku mengelus-elus telinga dan rambut belakangnya. Aku menarik dia agar rapat denganku. Sebentar kemudian, bibir kami bertaut. Hangat. Hebat. Seperti ciuman pertama. Bibirnya manis, mungkin kerana air yang diminumnya tadi. Lidahku mula meneroka kawasan-kawasan yang lama telah aku tinggalkan. Dia juga tidak kurang hebat, melawan. Enggan mengalah. Lama juga kami berkucupan, hampir-hampir lemas tidak boleh bernafas.
Kami berhenti seketika. Mengambil masa untuk merenung kedalam mata masing-masing. Aku perlu tahu, sekiranya cinta yang aku tinggalkan 3 bulan lalu masih lagi ada disitu. Dari renungan matanya, aku dapat melihat ia masih lagi menyala. Terima kasih….bisikku dalam hati. Lantas aku mencium kedua kelopak matanya. Sebagai tanda terima kasih, kerana matanya yang tidak pandai menipu. Terus aku kucupi seluruh wajahnya. Dahinya, pipinya, dagunya, dan bibirnya. Tanganku mula memainkan peranan. Membuka satu persatu butang kemeja Ash. Tali lehernya kulonggarkan. Begitu juga seluarnya, segera aku lucutkan. Aku campakkan jauh kebawah meja sisi. Seluar dalamnya yang berwarna putih itu juga sudah bertompok dengan basahan. Melintang kejantanannya keras, berdenyut-denyut. Tali lehernya tidak aku buka, ia masih tergantung dilehernya, begitu juga dengan kemejanya, terbuka dan mendedahkan susuk tubuhnya. Arghhh….stim gila aku dibuatnya. Putingnya kugigit lembut. Dan aku mainkan lidahku disekelilingnya. Sambil tanganku meramas-ramas otot perutnya yang kemas dan padat. Ash mengeluh kesedapan. Sudah lama aku tidak dengar suara jantannya mengerang begitu. Perlahan aku turun kebawah, menyelak seluar dalamnya, dan memasukkan kejantanannya kedalam mulutku. Panas. Berdenyut-denyut, seolah-olah membesar. Aku memasukkan batangnya sedalam yang aku mampu. Dia mendengus kasar, menahan nikmat. Kemudian, kakinya kuangkat. Aku menjilat-jilat disekitar lubang nikmatnya. Terkemut-kemut aku lihat dia menahan kesedapan. Sambil itu jariku menekan-nekan perlahan. Menambahkan lagi seksanya. Kemudian kami berhenti sekali lagi. Aku ambil topiku diatas meja. Aku letakkan diatas kepalanya, segera aku berdiri dihadapannya….
“Tuan…Private Khairul menunggu arahan tuan, Tuan!!” kataku serius sambil memberikan tabik hormat padanya.
Dia tersenyum. Sejuk hatiku melihatkan senyumannya. Segera dibetulkan duduknya.
“Baiklah….saya nak awak bukak radio tuh…pasang CD lagu Al Jarreau tuh…pas tu pasang lagu “Moonlighting”….”
“Baik tuan!!!…” Segera aku ke rak radio. Sebentar kemudian, lagu Moonlighting yang berentak jazz yang slow dan sexy itu berkumandang.
“Arahan selanjutnya tuan!!!” tanyaku lagi.
“Saya nak awak menari ikut rentak lagu tu….pas tu bukak baju awak satu persatu…depan saya…SEKARANG!!!….” katanya tegas.
“Baik Tuan!!..”
Aku mula menggerakkan badan. Perlahan-lahan, mengikut rentak lagu. Arghhhh….perluke??, tanyaku dalam hati. Hmmm…untuk dia…kira oklah, tambah hatiku lagi.
Butang kemeja seragamku yang berwarna putih aku tanggalkan satu persatu. Perlahan aku selakkan. Sengaja, menayangkan otot 6pack ku, ditambah lagi dengan warna kulit badanku yang sedikit tan. Aku tahu Ash sukakan warna kulitku yang sedikit gelap. Matanya bersinar merenung otot perutku, halkumnya juga bergerak-gerak menelan air liur.
Sewaktu berada diatas kapal, bila aku bosan dan dihari tidak berkerja, aku ambil kerusi malasku, aku tanggalkan baju dan berjemur dibahagian buritan kapal. Aku juga selalu bersenam digim yang telah disediakan.
Kemudian aku mula membuka seluarku perlahan-lahan. Aku tanggalkan ia. Yang tinggal hanya boxer shortku yang berwarna hitam.
“Private….mari sini…!!” arahnya.
“Ye Tuan..!!” jawabku sambil melangkah menuju kearahnya.
Bila aku berdiri didepannya, perlahan dirabanya bonjolan didalam boxer ku. Berdenyut-denyut kejantanan ku, terangsang dengan tindakannya. Diusap-usap lembut. Aku mengerang kesedapan, kerana geselan hasil dari boxer yang dibuat dari sutera dengan kejantananku memang mengasyikkan. Ash menggigit manja. Stim giler. Aku rindukan belaian dia, sentuhan tangannya. 3 bulan diatas kapal, bila aku gersang, aku melancap sendiri. Selalunya Ash yang aku fikirkan bila aku melancap. Kadangkala, pelacur-pelacur dibekalkan diatas kapal itu. Mereka berparti, melihat tarian bogel, menonton wayang lucah dan akhirnya mabuk dan berpesta seks. Aku pula lebih selesa berkurung dalam kuartersku, bersendirian dan memikirkan Ash. Bukannya aku tak digoda, ada juga aku digoda oleh kelasi-kelasi, tak kira str8 mahupun PLU, tapi bukan taste aku. Aku minat anak melayu, berbanding aku yang menjadi buruan mereka ini, kerana kulitku dan kerana wajahku. Aku teringat Kapten Smith yang terus terang mengatakan aku mempunyai wajah yang manis, tambahan lagi warna kulit dan misaiku, yang menurutnya membuatkan hampir semua krew kapal itu cemburu. Sejak dari itu, aku bangga dilahirkan sebagai anak melayu.
“Sambung balik…” arah Ash semula sambil tangannya memberi isyarat menyuruhku berundur.
“Baik Tuan…”
Aku mengundur semula. Meneruskan kembali tarian, sementara lagu yang berkumandang belum tamat. Boxer telah aku lucutkan. Terus aku tendang ia jauh entah kemana. Bila aku mahu membongkok untuk membuka stoking…
“Itu jangan bukak….tinggalkan…” arah ‘Mejar’ Ashrul.
“Baik Tuan….” Aku tersenyum padanya.
Lagu Moonlighting tamat. Aku berhenti dari menari. Bertelanjang hanya berstoking. Aku tersenyum pada Ash. Begitu juga dia. Perlahan aku hampiri dia. Aku menarik tangannya. Dia berdiri dan terus merapatkan tubuhnya ke tubuhku. Segera aku capai topi diatas kepalanya, terus aku campakkan keatas meja…
“Game’s over….Now, you are all mine….” Bisikku kepada dia.
Aku pimpin tangannya menuju ke piano yang terletak di hujung ruang tamu, ditepi pintu sliding. Aku terus mendukung Ash, membaringkan dia diatas piano. Perlahan badannya kuraba. Cahaya matahari petang yang menembus masuk melalui langsir kain rayon berwarna putih yang nipis dan lembut itu tersimbah keatas badan Ash. Jelas memperlihatkan lekuk-lekuk otot perutnya dan dadanya yang bidang. Aku kembali memasukkan kejantanannya kedalam mulutku. Sambil jariku meneroka lubang nikmatnya. Ash mengerang kenikmatan. Dadanya turun naik. Nafasnya kencang.
Aku memanjat naik keatas piano. Sekarang, aku berada diatas badannya. Aku renung wajahnya. Taste aku. Berkulit cerah, berambut lurus. Matanya yang sedikit besar ditambah dengan keningnya yang tebal betul-betul seksi pada pandanganku. Ash tidak perlukan janggut dan misai untuk menambah penampilannya, kerana wajahnya sudah semulajadi jantan.
Aku jilat dagunya yang kasar, kerana tunggul janggutnya. Sebelum aku mengucup kembali bibirnya. Matanya sudah kuyu. Mungkin menunggu aku untuk terus mengemudi bahtera kami. Huh…mentang-mentang aku kerja kat atas kapal…usik hatiku. Aku tersenyum sendiri.
“Kenapa awak senyum?”
“Takde apa-apa….saya sayang awak…” balasku.
Perlahan aku basahkan lubang nikmatnya dengan air liurku. Jariku perlahan bermain-main dikawasan itu. Ash mengeluh kesedapan.
Aku rapatkan kepala takuk ku di lubang nikmatnya. Terkemut-kemut aku rasa.
“Gently ok…” pintanya.
Aku angguk. Aku tahu, dia setia kepadaku, seperti juga aku setia dengannya. 3 bulan berpisah kami tidak menyentuh orang lain. Dia setia menunggu kepulanganku dan aku setia menunggu dia.
Aku menolak kejantananku perlahan. Berkerut wajah Ash menahan sakit. Aku berhenti seketika. Sebentar kemudian, aku cuba lagi. Kali ini berjaya. Perlahan-lahan aku menolak seluruh kejantananku masuk kedalam lubang nikmatnya. Sedap. Hampir-hampir aku terpancut. Tapi aku tahan. Aku meneruskan gerakan. Keluar masuk. Bergegar juga piano itu dibuatnya. Kami berdua mengerang kesedapan. Kaki Ash yang kadangkala tertekan kekunci piano secara tidak sengaja, menghasilkan bunyi yang menghairahkan. Seolah-olah bunyi piano yang dimain secara rawak bersatu dengan bunyi desahan dan erangan kami. Seperti aku dan dia, bersatu, in rhythm.
Aku menciumnya bertubi-tubi. Aku gigit lehernya. Aku suka membuat begitu. Kerana lehernya yang cerah, bila digigit begitu, ia akan meninggalkan kesan merah. Pada aku, aku telah tinggalkan ‘tanda’ pada dia, menandakan dia adalah milikku, selamanya.
Aku meneruskan gerakan. Badan kami dibasahi peluh. Licin rasanya. Aku enggan bertukar posisi, aku mahu teruskan dengan gaya missionary. Kerana aku mahu lihat wajahnya puas-puas. Rindu. Mungkin malam karang atau esok pagi atau mungkin sekejap lagi kami akan buat lagi dengan posisi lain.
“Ahhh….sedap….laju lagi…” rayunya.
Aku lajukan gerakan. Kulihat, Ash sedikit menggigil kerana menahan nikmat yang amat. Mulutnya meracau-racau kesedapan
“I’m cumming…”
Aku hentak sedikit kasar. Sengaja mahu menambahkan nikmat. Akhirnya aku menghentak kejantananku dalam-dalam kedalam lubang nikmatnya. Suara jantannya menjerit sedikit kuat.
“Ahhhhhhhhhh……..ahhhh” Serentak kami berdua mengerang. Airnya
terpancut-pancut mengenai dadaku. Aku pula dapat merasa liang nikmatnya menyusui air benihku hingga titisan yang terakhir.
Kami tersenyum kepuasan. Keletihan. Terdampar diatas piano. Aku berbaring disebelahnya. Sebelah tanganku memeluk erat dadanya. Aku kucup pipinya. Aku ucapkan kata cinta pada telinganya. Bila kami sudah boleh bernafas seperti sedia kala…..
“Apa jadi sepanjang 3 bulan nih…?” soalku padanya…
“Hmmm…let see….” Katanya terhenti seketika sebelum menyambung cerita.
Kami berbual diatas piano itu. Maklumlah, 3 bulan terpisah, banyak perkara yang hendak dibualkan. Diluar, matahari senja mula berlabuh disebalik banjaran Titiwangsa, dan malam pun akan tiba…..




TIANG SERI

By Marzuki

Aku melihat untuk kali terakhir rumahku di Jalan Munshi 2/6, PJ. Sedih benar rasa hati nak meninggalkan rumah yang telah menjadi tempat tinggal aku selama 21 tahun. Tapi apakan daya, aku terpaksa jugak. Mama dan papa memilih untuk pulang ke kampung selepas mereka bersara. Jadi, aku kena ikut.
Sepanjang perjalanan, aku termenung aje. Pemandangan kat luar langsung tak aku hiraukan. Mama dan papa sedang sibuk berbual tentang hal-hal keluarga, dan aku tak berminat untuk mengetahuinya. Apa yang bermain di fikiran aku sekarang ialah tentang mimpi aneh yang aku alami. Mimpi tu telah aku alami 3 hari berturut-turut. Mimpi yang sama. Iaitu aku melangkah masuk kedalam sebuah rumah besar yang aku rasakan hampir sama dengan rumah pusaka arwah moyang. Dan dalam mimpi itu, aku disambut oleh seorang lelaki yang tidak aku kenali. Tetapi yang peliknya, lelaki itu selalu hadir dalam mimpiku. Seorang lelaki yang tampan, yang aku rasa mampu menarik perhatian orang-orang macam aku. Aku mencari-cari makna mimpi tersebut, tapi buntu. Lalu aku terlelap.
Sedar tak sedar kereta yang kami naiki sudah menjalar masuk ke lorong disebuah hutan kecil. Lorong menuju kerumah baruku. Tak lama kemudian, dari celah-celah rimbunan pokok, kelihatan sedikit demi sedikit sebuah rumah besar bercirikan kolonial. Tersergam indah. Rumah bewarna putih itu memang terletak tersorok sedikit. Jauh dari jalan besar, dibina diatas tebing tinggi, dibawahnya laut.
Rumah besar itu milik moyang sebelah mama aku. Rumah itu telah dibina pada awal kurun ke-20. Menurut mama, rumah itu telah moyangku bina sebaik sahaja dia memilih Port Dickson sebagai tempat untuk menetap. Dari apa yang aku tahu, arwah moyangku menghabiskan separuh dari usianya di barat. Akhirnya dia pulang ke tanahair. Dia menjadi penasihat kepada Sultan Kedah pada waktu itu, iaitu ayahnda kepada Tunku Abdul Rahman. Tapi oleh kerana berlaku perselisihan faham antara moyangku dan sultan, dia terus berhenti. Selepas itu dia membawa anak cucunya berpindah ke Port Dickson. Mungkin sebab itulah rumah ini penuh dengan unsur-unsur Inggeris. Cuma satu aje unsur melayu yang masih ada, iaitu terdapat sebatang tiang besar ditengah-tengah rumah ini. Orang melayu panggil ‘tiang seri’.
Rumah itu sebenarnya diwariskan pada pakcikku, tapi memandangkan pakcik sekarang bermastautin di luar negara, jadi ia kini menjadi tanggungjawab mama aku la pulak. Papa tak banyak hal. Dia ikut aje cakap mama.
Aku melangkah keluar dari kereta. Aku ekori mama dan papa. Rumah itu memang tak bertuan setelah sekian lama. Aku ingat masa aku kecik dulu, selalu jugak aku pulang kesini. Terutama hari raya. Itupun kerana waktu tu pakcik makcikku masih ada. Aku dan sepupu-sepupuku akan bermain kejar-kejar dalam rumah yang luas itu. Tapi semenjak mereka semua berhijrah kenegara lain, rumah itu terbiar. Cuma sekali-sekala aje aku pulang kesini. Ketika cuti sekolah. Tapi ada cuti sekolah aku pergi melawat pakcik makcikku diluar negara, jadi rumah ini akan terbiar sepi.
Sewaktu melangkah masuk kerumah itu, rasa seram menerpa. Tiba-tiba aku rasa seperti aku sudah mengalami kejadian ini. Dimana agaknya…. Oh ya…seperti dalam mimpi aku. Mungkin aku mengalami deja-vu. Cuma lelaki yang menyambutku ketika dalam mimpi itu tidak ada disini. Tapi...aku pasti aku dapat merasakan kehadiran seseorang, cuma aku tak dapat melihatnya.
Ahhh…mungkin perasaan aku aje.

Pada hari pertama berpindah, memang meletihkan. Banyak kerja-kerja yang harus diselesaikan. Sehari suntuk kami berkemas. Alangkah bagus kalau abang kakakku ada. Boleh mereka tolong. Tapi mereka takde. Sibuk dengan urusan masing-masing. Huh…curik tulang…macam aku tak tau. Jadi cuma aku, mama dan papa yang harus melakukan semua kerja. Dari siang hingga ke malam. Aku mencari bilik yang sesuai. Akhirnya aku memilih sebuah bilik di koridor paling hujung, kerana bilik itu menghadap kearah laut.

Rumah lama ni takde air cond. Cuma ada kipas aje. Jadi memang tak selesa. Nasib baik angin laut bertiup kuat malam ini. Takdelah panas sangat. Tekak aku terasa haus. Segera aku bangun dari katil menuju kedapur. Sebaik melangkah dari pintu bilik, suasana keliling gelap. Cuma lampu dinding yang suram aje menerangi ruang atas. Aku terus melangkah menuruni tangga. Seram pulak aku rasa. Ruang bawah gelap gelita. Dapur pulak jauh nun kat hujung sana. Tanganku meraba-raba mencari suis lampu dinding. Sebaik aku jumpa suisnya terus aku tekan. Lampu dinding terus menyala. Cahaya kuning suram menerangi sedikit tingkat bawah rumah itu. Aku berjalan menuju kedapur. Sewaktu aku berada ditengah-tengah ruang tamu, tak semena-mena bulu romaku tegak berdiri. Terasa seram sejuk. Dari ekor mataku aku dapat melihat satu lembaga sedang tercegat berdiri ditepi tiang bulat yang besar itu sambil merenung aku. Segera aku menoleh….
“Siapa..?” tanyaku. Takde sesiapa pun. Sangkaku itu mungkin papa yang masih belum tidur. Walaupun aku yakin dia sudah masuk tidur. Mustahil papa masih berjaga, sudah pukul 2 pagi. Aku memberanikan diri berjalan kearah tiang seri itu. Aku berpusing-pusing mengelilinginya. Takde orang. Aku mula rasa tak sedap hati.
Siapa orang tadi…???
Jantung aku berdegup kencang. Cemasnya hanya tuhan aje yang tahu. Naluriku sudah dapat mengesan kehadiran ‘sesuatu’. Entah kenapa tiba-tiba aku teringatkan mimpi-mimpi aneh yang aku alami. Ditambah lagi bila aku ingat yang orang melayu selalu kata tiang seri selalunya ‘keras’…berpenunggu. Aku tak sedar bila masa aku berlari terus naik semula keatas. Pada mulanya aku ingin kejutkan kedua orang tuaku. Tapi aku tahu mesti nanti mereka ingat aku mengigau. Aku terus masuk semula kebilik. Aku kunci pintu. Terus aku melompat keatas katil, aku tarik selimut sehingga hujung kepala. Dibawah selimut itulah aku cuba tenangkan perasaan….
Celaka betul…dah la haus tak dapat minum….panas pulak tuh….
Berpeluh-peluh aku dibawah selimut. Lemas aku. Dalam aku bersungut-sungut itu tak sedar, akhirnya aku tertidur jugak.

Esok paginya aku terkejut sebaik aje langit cerah. Aku termenung kat atas katil. Mimpi malam tadi masih dapat aku ingat dengan baik. Mimpi yang selalu aku alami sejak aku kecik lagi. Mimpi deja-vu. Atau aku mimpi aku mengulangi kembali apa yang telah aku lakukan pada siang harinya. Tapi dalam mimpi yang aku alami malam tadi lebih pelik. Dalam mimpi itu, aku telah mengulangi apa yang telah aku lakukan malam tadi ketika aku turun kebawah untuk minum air. Aku melihat diri aku sendiri sedang berjalan menuruni tangga, membuka lampu dan berjalan kedapur. Tetapi dalam mimpi itu juga aku dapat melihat seseorang sedang berdiri memerhatikan aku dari sebalik tiang seri itu. Dalam mimpi itu aku seolah-olah telah keluar dari tubuh aku dan melihat sendiri setiap pergerakan aku. Tetapi siapakah lelaki yang aku lihat itu. Lelaki yang kerap kali muncul setiap kali aku melelapkan mata. Ataupun yang kadangkala hanya kelibatnya yang dapat kulihat.
Hmmm….mungkin mainan tidur aje.

Segera aku kebilik air. Mandi dan bersiap-siap. Sesudah selesai, aku segera turun. Diruang makan aku lihat mama sedang sibuk menghidangkan nasi goreng.
“Papa mana ma..?” tanyaku pada mama.
“Ada kat luar..tengah tengok pokok bunga kertas dia…”sahutnya sambil meletakkan pinggan didepanku.
“Ma….rumah ni ada sejarah ke ma…?” aku perlu siasat perkara ini.
Mama merenung kedalam mataku. Satu keluhan nafas dilepaskan. Terus dia menarik kerusi disebelahku dan duduk diatasnya.
“Lan nampak dia…?”Mama bertanya kembali kepadaku.
“Nampak sapa ma…?” aku pulak bertanya kembali pada mama.
Akhirnya mama bercerita. Yang mama tahu, arwah datuknya dulu ada meninggalkan sesuatu kepada keluarga mereka. Selain dari rumah banglo itu, tanah dan ladang, arwah moyang juga tinggalkan ‘kawan’ untuk anak cucunya jaga. Kata mama lagi, sudah lama dia tahu, sejak kecik. Malahan, semua ahli keluarga tahu akan kehadiran lelaki itu. Dia yang jaga rumah ni.
“Eiii..seram la ma…”kataku sambil mengangkat-angkat bahu.
“Alah…apa nak ditakutkan…dia pun makhluk tuhan jugak…sedara seagama kita..cuma kita tak boleh nampak dia aje…”kata mama cuba mengurangkan ketakutanku.
“Hah..bincang apa pagi-pagi nih…”tanya papa yang berada dimuka pintu. Dia terus melangkah kearah kami.
“Hmmm…anak awak ni dah jumpa ahli keluarga kita yang sorang lagi tu..”kata mama sambil menjeling kepadaku. Papa cuma tersenyum aje.
Papa pun tahu jugak ke…???
Selepas bersarapan aku terus keluar kebandar. Banyak lagi barang-barang yang perlu aku beli. Langsir tak bergantung lagi. Sepanjang dibandar, kepala aku masih berfikir-fikir tentang kewujudan ‘ahli keluarga ghaib’ aku tuh. Aku rasa seolah-olah sudah mengenali dia sejak dahulu lagi. Walaupun baru hari ini aku mendapat kesahihan akannya. Jadi, setelah selesai urusan dibandar, aku segera pulang. Aku teringat pesan mama yang perlukan bantuanku untuk menggantung lukisan di dinding.

Malam itu aku tidak boleh tidur. Resah. Pusing kiri dan kanan. Tiba-tiba aku dapat rasakan satu kehadiran dalam bilikku. Bulu romaku berdiri. Aku rasa seram sejuk. Kemudian aku terasa dingin dan nyaman. Aku tahu dia ada disitu. Mungkin sedang memerhatikan aku. Aku beranikan diri….walaupun aku masih teragak-agak. Manalah tau kalau yang muncul karang ada taring dan tanduk. Mampos aku. Tapi aku rasa mustahil. Takkan arwah moyang minta bantuan makhluk camtu untuk jaga anak cucunya.
“Keluarlah….nampakkan diri kau…tak payah menyorok lagi…”suruhku dengan suara yang terketar-ketar.
Aku pandang sekeliling. Tak ada apa-apa. Tapi bulu romaku masih terus berdiri. Aku tahu dia masih berada disitu.
“Keluar…kalau kau sahabat…tunjukkan diri…kalau kau musuh..nyah kau dari sini…” kataku sedikit kuat. Aku sudah mula mendapat kekuatan. Sebab aku ingat pesan mamaku, yang dia pun makhluk tuhan juga.
Sedang aku mengingat kembali pesan mama, dari ekor mataku aku ternampak sesuatu sedang berdiri dipintu. Segera aku pandang. Tiada sesiapa. Sekali lagi aku terperanjat, kali ini aku nampaknya sedang berdiri ditepi tingkap. Cepat-cepat aku fokuskan pandangan, tetap tiada sesiapa.
“Aku tahu siapa kau…aku tahu niat kau…tak perlu takut..”kataku yang sudah mula mendapat sedikit keberanian.
Tak semena-mena asap nipis terbentuk didepanku. Ia muncul seperti dari kabus, mula-mula kabur kemudian menjadi semakin terang dan akhirnya berdirilah sekujur tubuh didepanku. Mataku terbeliak. Mahu saja aku menjerit. Tapi suaraku tersekat dikerongkong. Lututku lemah tak berdaya….lepas tu aku tak ingat apa-apa.
Esok paginya sewaktu aku bangun dari tidur, aku terus bermenung. Tentang kejadian semalam. Aku yakin ia cuma mimpi, tapi aku tak pasti. Kerana ia terasanya terlalu nyata. Apa yang aku ingat lelaki itu berpesan yang dia tidak akan mengapa-apakan aku. Yang dia berniat baik. Tapi yang menarik minatku, dia berpesan, malam ini tepat pukul 12 malam, dia akan muncul lagi. Jadi dia mahu aku bersedia. Kerana katanya aku ingin sangat berjumpa dengannya, dia akan turuti kemahuanku. Aku rasa berdebar-debar. Takpe, aku akan tunggu.

Siang itu terasa cepat berlalu. Aku tak sabar-sabar menunggu hari malam. Mama dan papa pelik bila mereka tengok aku tidak berselera untuk makan. Aku rahsiakan semuanya dari mereka. Bimbang, takut, suka, pelik dan macam-macam perasaan bertandang. Malam makin larut, waktu yang ditunggu tiba. Pintu sudah kukunci. Aku tengok jam di dinding tepat menunjukkan pukul 12. Aku rasa tak keruan. Seram sejuk dan menggigil. Takut dan cemas. Dalam rasa cemas, aku lihat asap nipis seperti yang aku lihat semalam mula terbentuk didepanku. Mula-mula aku nak aje menjerit sambil berlari. Ehh..hero mana boleh chicken camtuh…The Rock mesti berani…Jadi aku duduk aje atas katil. Kali ini baru aku dapat lihat rupanya yang sebenar. Heiii…aku kenal dia. Lelaki yang dah aku lihat dari kecik, tapi aku tak pernah berjumpanya dialam nyata. Namanya tidak kutahu, asal keturunan dia, siapa dia. Kerana dia cuma muncul dalam mimpi aku….

Dalam gementar tu, aku sapa dia. Aku beranikan diri tanya siapa dia. Dia jawab soalan aku. Yang aku ingat malam tu dia datang kejap aje. Ala-ala sessi suai kenal gituh. Lepas tu yang aku ingat, aku rasa mengantuk sesangat. Macam lepas pekena ubat tidur. Esok paginya aku bangun balik aku cuba ingat-ingat balik apa yang berlaku malam tadinya. Yang aku ingat, dia jin Islam. Nama dia Kamil. Aku tak tahu ada jin nama melayu, aku ingatkan nama jin mesti pelik bin ajaib. Tetapi terlalu banyak yang ingin aku tanya kepadanya. Nantilah. Mungkin satu hari nanti aku akan dapat semua jawapannya. Aku tak mahu terlalu mendesak. Itu ajelah yang dapat kutahu pada malam kedua aku bertemu dengannya. Pesannya lagi, cukuplah buat waktu itu, kerana dia akan datang berjumpa aku dari hari ke hari. Jadi, waktu itu bolehlah aku bertanyakan lebih banyak soalan.

Malam ini dia datang lagi. Aku sudah menunggu kehadirannya. Dia menjelma dari belakangku. Terperanjat aku. Aku marah pada dia. Aku bilang, lain kali jangan buat camtu, sebab aku lemah semangat. Dia kata lain kali dia akan bagi salam dulu. Dan aku dah tak takut dengan dia lagi. Aku berbual dengannya. Kemudian dia ceritakan sesuatu yang buat aku betul-betul terharu.
Apa yang buatkan aku tersentuh ialah bila dia mengatakan bahawa dia telah menunggu kehadiranku sejak dulu lagi. Aku terpegun mendengarnya. Dia bercerita padaku, sewaktu mula mama mengandungkan aku, dia menyusup kedalam rahim mama ketika mama sedang tidur…
“Waktu itu kau hanya segumpal darah…”katanya
Fikiranku tidak terjangkau kesitu. Dunianya sangat-sangat berbeza dariku. Tak dapat aku bayangkan.
“Setiap kali mamamu pulang kesini, aku tidak lupa untuk melawat kau…aku tengok kau membesar dalam perut mamamu…aku sudah menunggu kehadiran kau dari dulu…”air mukanya bersungguh.
Aku tanya kenapa dia menunggu aku dari dulu. Jawabnya dia seperti sudah merasa kehadiran aku akan mengubah seluruh hidupnya. Katanya lagi aku ini istimewa.
“Apa yang istimewanya tentang aku nih..??” tanyaku inginkan kepastian.
“Sebab kau ada keistimewaan yang orang lain tak ada…contohnya kau nampak apa yang orang lain tak nampak…walaupun apa yang kau lihat itu semua dalam mimpi...”
Katanya lagi aku dianugerahkan kebolehan untuk melihat dunia dimensi lain. Atau dalam erti kata lain, aku dapat melihat makhluk halus. Tapi aku tidak boleh melihatnya sewaktu aku sedar, aku tak boleh melihatnya dengan mata kasar. Ia cuma berlaku sewaktu aku tidur, melalui mimpi aku. Kerana sewaktu tidur, aku melihat melalui mata hati.
“Sebab tu kau dapat melihat aku dalam mimpi-mimpi kau...”katanya lagi.

“Bila kau di KL, aku kadangkala keluar sekejap dari rumahku…aku ak….”
“Rumah kau???…Kau tinggal kat mana…?” tak sempat dihabiskan ayatnya terus aku potong.
“Tiang seri itu adalah rumah aku…dah berpuluh tahun aku tinggal kat situ..”
“Ohhh…”patut la aku rasa semacam bila duduk dekat dengan tiang tuh.
“Aku akan pergi melawat kau. Cuma kau tak sedar akan kehadiran aku…”katanya sambil merenung kedalam mataku.
“Aku sedar…sejak dari kecik aku rasa macam ada orang sentiasa ada kat sebelah aku, jaga aku…” Aku balas renungannya, tapi tak boleh. Matanya tidak boleh kutenung lama. Seram semacam…

Malam esoknya dia datang lagi. Begitulah janjinya. Bahawa setiap malam dia akan datang melawatku. Katanya, dulu dia memang ingin memperlihatkan diri didepanku. Tapi waktu itu aku belum bersedia. Memandangkan sekarang aku sudah bersedia, siap aku pulak yang buat request nak jumpa dia, jadi dia nampakkan diri.
“Kau ingat tak dulu masa kau kecik ada sekali kau terasa sesuatu yang aneh pada satu senja..??”tanyanya kepadaku.
Aku berfikir-fikir seketika. Aku nak ingat balik ‘senja’ yang dimaksudkan. Segera aku teringat. Waktu tu musim cuti sekolah. Jadi aku pulang ke kampung. Aku telah bermain dibawah pokok sena dibelakang rumah ni. Aku terlalu leka bermain hingga kesenja. Sedang aku leka bermain tiba-tiba aku rasa semacam. Serta merta bulu roma aku tegak berdiri. Rasa gelabah dan tak tentu arah. Aku rasa macam nak menangis. Sebab aku dapat rasakan macam ada orang yang perhatikan aku. Yang aku ingat aku terus berlari masuk kedalam rumah.
Malam itu aku telah bermimpi. Seperti biasa, dalam mimpi itu aku mengulangi kembali apa yang telah aku lakukan senja itu. Aku dapat melihat sendiri sewaktu aku sedang leka bermain kat bawah pokok sena tuh, satu lembaga hitam, bermata merah dengan tanduk, sangat tinggi dan besar sedang memerhatikan aku dengan wajah bengis. Aku dapat lihat lembaga itu seolah-olah mahu mencapai aku, tapi tiba-tiba datang seorang lelaki terus menerkam lembaga hitam itu. Aku tidak tahu apa yang terjadi seterusnya kerana aku terus berlari kedalam rumah.

Esok paginya aku demam. Mana mungkin aku lupakan kejadian itu. Kerana aku tidak pernah merasa sangat takut sepanjang hidupku, kecuali disenja itu.
“Jadi…engkaulah lelaki yg terkam lembaga hitam tuh??...”aku tanya dia.
“Iya…benda hitam besar yang kau nampak dalam mimpi kau tu ialah penunggu pokok tuh, kau dah ganggu kawasan dia, jadik dia marah...kau tau dia nyaris buat sesuatu yang tak baik kat kau..”katanya bersungguh-sungguh.
“Apa yang dia nak buat kat aku…?” Takkan hantu tu nak rogol aku.
“Dia nak menyurup masuk dalam badan kau…dia nak sampuk kau…biar kau terpekik terlolong macam orang kena histeria…”
“Aku tahu…kerana malam itu aku dapat melihatkan kesemuanya sekali lagi…aku nampak jembalang tu, dan aku nampak kau…”
“Aku bertumbuk dengan dia…dia kalah, jadi aku mintak dia tinggalkan pokok tu…aku tak nak dia kacau kau lagik…”
“Kau bertumbuk dengan dia..??” soalku terperanjat.
“Iya…3 hari aku tak bangun…habis lebam-lebam badan aku…kau tahulah…penunggu pokok sena…bukannya calang-calang yang boleh kalahkan jembalang kuat camtu…”
“Kenapa kau buat semua tu…??” tanyaku lagi
“Sebab moyang kau dah amanahkan pada aku untuk jaga kesejahteraan anak cucunya, lagipun…….” Katanya terhenti disitu.
“Terima kasih…”kataku terus mematikan kata-katanya.
“Aku akan sentiasa menjaga kau…”katanya lagi.
“Aku tahu….”sambil aku lihat kedalam matanya.
“Sebab aku sayangkan kau..”bisiknya perlahan.
Apa dia…?? Aku tak dengar la….
Mataku tiba-tiba menjadi berat. Macam kena pukau. Aku terus terlena. Pelik rasanya. Setiap pertemuan kami diakhiri dengan aku terus terlelap. Aku tidak pernah berpeluang melihatnya hilang depan mataku. Esok paginya bila bangun, aku rasa macam bermimpi. Aku sendiri keliru. Adakah apa yang aku alami bersamanya itu benar atau mimpi. Tapi aku akhirnya pasti, aku bukan lagi bermimpi. Kerana aku dapati mimpi-mimpi malamku sudah tidak ada dia lagi didalamnya, kerana dia telah menjelma dalam dunia realiti aku kini. Dan satu lagi…betul ke semalam aku dengar dia cakap dia sayang aku?

Hari-hari siangku sudah tidak aku hiraukan. Aku tidak sabar untuk menunggu hari malam. Kerana pada waktu malam sahaja aku boleh bertemu dengannya. Ya..aku rindu untuk bertemu dengan dia. Aku rasa aku dah suka kat dia.

Malam itu aku terkelip-kelip dalam gelap. Aku lihat jam didinding. Sudah pukul 12 setengah. Dia lewat kali ini. Mataku dah kuyu. Sebaik aku hendak terlena, aku terasa kehangatan yang mendamaikan. Aku terasa satu pelukan. Segera aku toleh kebelakang. Kamil rupanya. Dia berbaring dan memelukku dari belakang. Segera aku memusingkan tubuhku. Sekarang kami bertentangan. Aku lihat kedalam matanya. Indah. Umpama sebuah galaksi bersinar terang dalam gelap alam semesta. Matanya lain sedikit dari manusia. Mata hitamnya besar. Berwarna hitam dan bukan coklat, hazel atau biru. Aku renung segenap ruang wajahnya. Hidung mancung, bibir nipis, dagu yang berlekuk. Air mukanya bersih dan tenang. Wajahnya bujur sirih, diserikan lagi dengan misai dan janggut yg kemas. Rambut separas bahu. Berkulit kuning langsat. Tubuh badannya tinggi, dengan otot kekar dan mengasyikkan. Mungkin betul kata arwah datuk, makhluk jin lebih sempurna kejadiannya.

Aku dapat merasa tangannya yang mengusap-usap bahagian belakang tubuhku. Ghairahku mula bangkit. Berhadapan dengan dia, buatkan aku terus mahu bersatu dengannya. Aku terus kucup bibirnya. Macam kena arus eletrik. Terasa seperti terapung diawang-awangan. Dia membalas kucupanku. Malam itu, hajatku tercapai. Kami bersatu akhirnya. Dan boleh aku katakan, nikmatnya tidak dapat aku gambarkan.

“Beritahu sejarah hidup kau…”pintaku sambil merenung dia yang berbaring disebelahku, selepas kami melayar bahtera.
“Tak perlu…sejarah hidupku panjang…”katanya menolak cadanganku.
“Ceritalah….aku nak lebih mengenali kau..”pujukku
Dia termenung seketika, akhirnya dia bercerita. Katanya, walaupun dia berupa manusia, dia adalah asal kejadian dari asap. Hidup didunia lain. Dunia yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar manusia. Apa yang para saintis gelarkan sebagai dunia metafizik.
“Habis tu…camne aku boleh nampak kau..??” soalku sedikit bingung.
“Aku dah langgar peraturan, sepatutnya manusia tak boleh nampak aku, dan aku tak boleh sewenang-wenangnya menampakkan diri…tapi untuk kau, aku sanggup buat apa aje…”jawabnya penuh yakin.

Menurutnya, arwah moyangku yang telah menyeru dia untuk berdamping dengannya. Waktu itu zaman perang dunia ke-2. Jadi untuk perlindungan diri, moyangku telah meminta bantuan dari dia. Tetapi selepas perang tamat, tiba pulak ancaman baru. Iaitu komunis.
“Jadi moyang kau suruh aku tinggal dalam tiang seri rumah ini…aku akan menjaga seluruh kawasan dan penghuni rumah ini…”
“Camne kau lindungi kawasan dan penghuni rumah ni..??”tanyaku ingin tahu.
“Tak perlulah kau persoalkan…kalau kau percaya tuhan, kau mesti boleh percaya semuanya…cukup aku katakan bahawa aku mampu ghaibkan rumah ini dari pandangan mata orang yang berniat tidak baik terhadap penghuni rumah ini…”jelasnya panjang lebar.
Aku hanya terlopong mendengarnya. Aku bertanya lebih lanjut. Tentang usianya, keluarganya, dan macam-macam lagi. Aku terperanjat bila dia mengatakan usianya sudah mencecah 150 tahun. Bagi makhluk kalangan jin, usia sebegitu tergolong dalam usia muda belia pada manusia. Kira-kiranya dia sebaya akulah. Menurutnya lagi neneknya sudah berusia hampir 400 tahun. Keluarganya semua sudah berhijrah ke tanah suci Mekah. Dulu ahli keluarganya menumpang dirumah ini. Tapi sekarang tidak lagi. Jadi tinggal dia seorang aje…
”Kau tak sunyi ke….??” Tanyaku padanya…
“Sunyi juga…tapi sudah tugas aku…tapi takpe…sebab sekarang kau dah ada..” jawabnya sambil melemparkan senyuman yang cukup manis.

Aku akhirnya bertanyakan soalan itu.
“Kau pun macam aku jugak ke..?” tanyaku sedikit berkias.
“Maksud kau seperti apa yang kita buat tadi…” dia pula bertanya inginkan kepastian.
Aku cuma angguk.
“Aku juga makhluk ciptaan tuhan. Harus kau ingat, kami bukan malaikat yang tak punyai nafsu. Kami juga macam kau, ada keinginan dan nafsu…dan sudah ditakdirkan, nafsuku tidak jatuh pada kaum perempuan bangsaku…”
“Tentang tempoh hari, aku rasa kau cakap kau sayang kat aku..”
“Iya…kan aku dah katakan dulu…aku dah tunggu kehadiran kau sejak dari dulu, kerana aku rasa kehadiran kau boleh mengubah hidup aku….”
“Camne aku ubah hidup kau…”
“Entahlah…tapi yang aku pasti ia berkaitan dengan keistimewaan kau tu…kerana dengan keistimewaan kau itu aku berupaya muncul dalam dua dunia…aku tidak boleh memperlihatkan diri depan orang lain kerana mereka takde keistimewaan tuh…”
“Soalan bonus…dikalangan jin ada gay tak..?” soalku sedikit berlawak.
“Huh…berlambak…kau ingat manusia aje ke yang ada gay…”katanya sambil tersenyum
“Habis tu kenapa kau pilih aku? Bukan ke susah nanti…sebab kita datang dari dua dunia berbeza…?”
“Hmm…memang aku tak nafikan…tapi sudah aku katakan tadi, aku dah jatuh cinta pada kau sebelum kau lahir kedunia lagi…sewaktu kau masih segumpal darah…mungkin dah takdir kita berdua…” katanya sambil merenung siling.
“Camne kau boleh jatuh cinta dengan aku sedangkan aku masih segumpal darah pada waktu tu…mana kau tau aku lelaki atau perempuan..?” soalku
“Waktu itu aku nakal, aku masih remaja, jadi cukup aku katakan aku buat benda bodoh, aku curi dengar segala rahsia dilangit…tapi aku dah taubat…tapi dari situlah aku tau pasal kau…”katanya tersenyum, mungkin teringatkan kisah lamanya.
Mengenali dia membuka satu dimensi baru dalam hidupku. Aku lihat dia yang sedang bermenung. Lantas aku beralih. Aku pusing membelakangkan dia. Banyak benda yang berlegar difikiran aku.
Perkara ini harus aku rahsiakan dari pengetahuan orang lain, malahan dari kedua orang tua dan adik beradik aku. Kalau aku ceritakan, sure diaorang ingat aku gila. Takpelah, asal aku bahagia. Bahagia dengan cinta baru yang aku jumpa. Seronok wei bercinta dengan jin. Dah lah hensem, boleh buat silap mata…kejap ada, kejap takde.
Aku terfikir balik. Tentang perasaan dia pada aku. Sebelum roh aku ditiupkan dalam jasadku dia sudah menyintaiku. Begitu lama dia menunggu. Mungkin benar katanya, sudah takdir. Setia betul dia. Patutlah arwah moyang memilih dia untuk menjaga kami semua. Tapi aku risau jugak, yelah…dia itu jin, aku ini manusia. 50 tahun lagi sewaktu aku sudah berusia 70 tahun, dia baru hendak menginjak ke alam dewasa. Perbezaan beginilah yang membingungkan aku.
Ahhh…perkara begini tidak harus difikirkan sangat. Kerana ia akan memendekkan lagi langkah aku. Akan menyempitkan lagi dunia aku. Ia akan membuatkan aku takut untuk mengambil risiko hidup. Tak perlu terlalu paranoia dengan benda-benda remeh begini. Apa yang penting, ialah hari ini. Aku mesti fikirkan hari ini. Kerana esok masih belum tentu. Kita mampu merancang tapi tuhan yang menentukan. Aku ambil keputusan. Aku akan terima cinta dia. Aku akan ucapkan perkara yang sama, iaitu aku sayangkan dia. Iya…akan aku ucapkan ayat keramat itu ketelinganya. Segera aku toleh kebelakang. Aikkk…..dia dah takde….hilang lagikkk…koser dapat pakwe jin nih. J







PSIKO – Membunuh Orang Di Pagi Hari

By Marzuki

Pada pukul 7 pagi itu, beberapa anggota polis sedang bersiap sedia dalam kedudukan masing-masing. Inspekor Azlan memicit loceng rumah apartmen itu. Berkali-kali dipicit tetapi masih tiada jawapan. Berkali-kali diberi salam, tetap tiada jawapan. Senyap dan sepi sahaja.
“Betul ke alamat nih Semaon..??” tanya Insp Azlan pada pembantunya Semaon
“No 509, tingkat 9, blok 3….betul la tuan..”balas Semaon.
“Senyap aje…takde orang kot…tak pon salah rumah…” Insp Azlan bersuara lagi.
“Cuba lagik tuan…” Suruh Semaon mengarahkan bossnya.
Mereka berlegar-legar didepan ruang depan luar rumah berkenaan. Terselit dicelah jeriji pintu rumah itu ialah surat khabar hari itu. Suratkhabar yang menjadikan “Seorang Pesakit Mental Berbahaya Terlepas dari Pusat Tahanan” sebagai tajuk utamanya. Jelas terpampang gambarnya dimuka depan siap berwarna. Kacak, bermisai dan berparut bawah dagunya.

Tetapi mereka semua tidak ambil peduli akan berita itu. Tiada kena mengena… pada mereka.

Setelah puas dipanggil tiada jawapan, Insp Azlan menyuruh Semaon membuka pintu itu dengan masterkey. Walaupun sudah melanggar undang-undang iaitu pecah masuk tanpa waran, itu terpaksa mereka lakukan. Panggilan telefon tadi dan keadaan rumah itu betul-betul membuatkan hati Insp Azlan melonjak ingin tahu. Antara etika dan keinginan. Akhirnya keinginannya melebihi segala-galanya. Dia akan langgar etika, semata-mata hendak memastikan semuanya. Pintu rumah berjaya Semaon buka. Tapi Insp Azlan yang mengepalai, mereka melangkah masuk…..

Ketibaan mereka disambut dengan pemandangan yang sungguh mengerikan. Di ruang tamu rumah itu penuh dengan kesan darah. Titisan darah terdapat dimana-mana. Di permaidani dan lantai. Dan didinding pula penuh dengan kesan tapak tangan yang terhasil dari darah. Inspektor Azlan melangkah lagi. Kali ini ditutup hidungnya. Tak tahan dengan bau hanyir darah. Sudah bertahun-tahun Insp Azlan bertugas untuk bahagian homocide. Dia sudah masak dengan kes-kes sebegini. Dan sejurus sahaja dia melangkah masuk ke dalam apartment itu, dia sudah terhidu sesuatu. Ya, dia sudah dapat menghidu ‘kematian’. Semaon hanya melihat-lihat kawasan ruang tamu itu. Insp Azlan terus berjalan mengikut kesan darah yang ditinggalkan dilantai rumah berkenaan. Dia melihat didapur. Semuanya tersusun rapi. Kecuali laci disalah satu kabinet dapur yang terbuka. Dilantai bertabur dengan sudu dan garfu. Begitu juga pisau-pisau, ada yang kecil dan ada yang besar.

Dia terus mengekor kesan-kesan darah yang terdapat dilantai. Dari kesan itu dia tahu sesuatu telah diheret. Dan kesan heretan itu menuju ke bilik tidur. Perlahan-lahan dia melangkah, takut terpijak dengan kesan darah tersebut. Setibanya didepan pintu yang sedikit terbuka itu, dia sudah terasa sesuatu. Tak semena-mena bulu tengkuknya rasa meremang. Dari celahan bukaan pintu itu dapat melihat lampu bilik yang terpasang. Suram. Dia menolak pintu perlahan-lahan. Untuk seketika, nafasnya terhenti.
Dia menarik nafasnya dalam-dalam. Segera dipanggilnya Sameon dan Din. Mereka bergegas pergi. Mereka juga menunjukkan reaksi yang sama, terutama Sameon. Biru mukanya untuk seketika. Masing-masing tidak percaya dengan apa yang mereka lihat. Sangat mengerikan. Inspektor Azlan terus menghubungi ibu pejabat, meminta bantuan. Sebentar lagi bantuan akan tiba. Sementara dia menunggu dia terus melihat keadaan dalam bilik tidur itu. Dia melihat-lihat sekeliling, tetapi dia cuba mengelak dari melihat apa yang terdapat diatas katil itu. Terlalu kejam. Siapakah yang tergamak melakukan perbuatan ini. Mungkin bukan ‘siapa’, mungkin ‘apa’.

Diatas katil terlentang sekujur tubuh yang sekali lihat sudah tidak kelihatan seperti manusia lagi. Kaki dan tangan mangsa telah diikat, dengan tali leher. Kepala mangsa terkulai kerana terdapat kesan kelaran yang dalam pada leher mangsa, hampir memutuskan kepalanya. Dibadannya pula penuh dengan kesan tikaman. Dan tikaman yang bertubi-tubi itu telah mengakibatkan perut mangsa terburai. Disisinya terdapat sebilah pisau yang panjangnya hampir 12”, berlumuran darah.
Keadaan bilik pula terurus. Kecuali almari baju yang sedikit bersepah. Insp Azlan tahu petunjuk yang pertama, iaitu ini bukan kes rompakan. Mangsa kenal pembunuhnya.

********************
Beberapa jam sebelum itu…….

Samad menghayun langkahnya dikaki lima kedai-kedai disekitar kawasan Chow Kit. Bosan benar dia malam itu. Lepas balik dari kerja, dia terus menuju kesini. Niatnya nak mencari vcd lucah. Sudah bosan dia melayan vcd-vcd lucah yang sama tiap malam. Tapi niatnya itu dibatalkan sahaja. Tiba-tiba dia takde mood nak tonton cerita-cerita lucah. Hari ini, untuk yang kesekian kalinya, perasaan itu datang lagi. Perasaan yang telah dirasainya sejak sekian lama dulu. Sejak dia mengenali dunia liar ini. Dunia yang tak kenal erti perasaan dan cinta. Dunia inilah yang telah menghancurkan hidupnya. Dan kerana dunia inilah dia sudah tiada mood nak meneruskan hidupnya. Perasaan itu macam penyakit. Tak tentu masa bila datangnya, tapi yang pasti ia dah melekat pada dirinya. Dah merebak dari hati naik ke otak. Kalau malam, malamlah, kalau petang, petanglah. Masa tengah makan, berak, tengok tv, tido. Macam heart attack. Dan bila perasaan tu menyerang dirinya, rasanya mahu sahaja dia melompat dari apartmentnya. Atau dari bangunan pejabatnya. Tamatkan hidupnya. Habis cerita. Itulah permintaannya hari-hari. Dia mahu mati. Itulah kemelut hidup Samad sejak akhir-akhir ini. Dia dilanda perasaan sunyi. Sunyi sepi yang maha hebat. Kerana itulah malam ini dia bertukar fikiran. Dia membatalkan niat mahu membeli vcd, sebaliknya dia sendiri nak buat yang macam dalam vcd. Dia pon tengah horny. Dah lama tak pekena batang seround dua. Itulah yang sedang dicarinya sekarang. JANTAN.

Sedang dia melangkah, dia terpandang seorang lelaki sedang duduk termenung ditepi-tepi tiang kedai diseberang jalan. Dalam remang malam dan diterangi lampu jalan, dia mengamati wajah lelaki tersebut.
“Macho siot…” bisiknya dalam hati.
Mahu saja dia pergi dan dapatkan lelaki itu, tapi hatinya berbelah bagi.
“Tah, tah perompak…” hatinya berkata-kata sendiri.
“Tapi kalau perompak, hapa kejadahnya pulak dia duduk terang-terang kat situ…paling kurang pon menyorok-nyorok sikit, kat tepi tong sampah ka…atau menyamar jadi sampah terus lagik baik..”gerutunya sendiri macam orang tengah blur.

Dia ikutkan sahaja hatinya. Dia nak mencuba nasib, mana tahu kalau dapat. Kalau dapat, dia jugak yang kenyang malam nih. Tapi sedikitpun dia tak sedar yang kata hatinya kali ini akan membunuhnya, nasibnya akan berakhir malam itu. Permintaannya akan tertunai. Dengan cara yang dia sendiri tak akan mahu tahu.

Dia terus melintasi jalan. Dia tersenyum-senyum memandang lelaki tersebut. Tetapi lelaki tersebut bolayan. Sambil itu dia terus galak menghisap rokok dijarinya.
“Sorang aje dik..?” tanya Samad mulakan perbualan.
Lelaki itu bolayan lagi. Dia buat tak endah. Dia terus layan syoknya sendiri.
Samad tak putus asa.
“Adik buat apa kat sini…?” dia tanya lagi. Kali ini dia tambah lagi umpan. Dia keluarkan rokok Marlboro yang baru dibelinya tadi. Dia hulurkan pada lelaki tersebut yang menyedut rokoknya yang telah kontot itu. Lelaki tersebut terus terima.
“Saja lepak, tak tahu mana nak pergi….”lelaki itu bersuara dengan suara yang garau.
Haiyooohhh…suara pon seksi.
“Adik lepak sorang –sorang aje…mana kawan-kawan adik..?” Samad membahasakan lelaki itu adik. Dia dapat mengagak umur lelaki tersebut yang dirasanya sudah pasti lebih muda darinya.
“Takde…member-member aku semua dah blah…aku sorang aje terlepas..”tambah lelaki itu lagi.
“Saya Samad…adik siapa…?” Samad kenalkan dirinya. Dia hulur tangan nak bersalaman dengan lelaki tersebut.
“Aku Ridwan…panggil aje Wan..”

Mereka terus berborak-borak lagi. Berkenal-kenalan. Lama mereka duduk berbual dibangku batu kat tepi tiang bawah rumah kedai tersebut. Macam-macam topik. Samad kagum dengan kepandaian Ridwan. Buah fikirannya semua bernas-bernas belaka. Macam genius. Caranya bercakap juga agak pelik. Adakala dia merapu-rapu sendirian. Samad tak paham apa biji butirnya. Tapi dia biarkan saja. Dia mati-mati ingat Ridwan bermadah.

Malam yang muda berganjak tua. Embun mula turun. Samad sudah menggigil kesejukan. Segera dipandang jam ditangannya. Sudah pukul 11.30. Kereta yang tadi sibuk lalu lalang sudah kurang. Manusia yang tadi mundar-mandir juga sudah tidak kelihatan. Ditengoknya Ridwan yang masih rilek duduk dibangku itu.
Tak nak balik ke mamat nih…tanya Samad dalam kepalanya.

“Wan…dah malam nih…Wan nak balik mana??” tanya Samad pada Ridwan.
Memang sudah lewat benar. Dah nak masuk tengah malam.
“Aku tak tau nak pergi mana…aku takde tempat nak pergi…”Jawab Ridwan
“Kalau camtu…kau balik rumah aku aje lah…tapi sebelum tu kita pi makan dulu…”cadangnya
“Oklah….”Ridwan setuju

Samad tak sedar akan kesilapan yang dilakukannya. Mungkin kerana dia terlalu sunyi. Mungkin dia blur. Mungkin dia selalu sangat nak mati. Dia terlalu cepat mempercayai. Sedikitpun dia tak terlintas tentang keanehan yang terdapat pada Ridwan. Sudahlah duduk termenung sorang-sorang tengah malam, lepas tu takde rumah pulak. Orang bodoh aje yang tak perasan dengan semua keanehan ni. Tapi Samad memang jatuh bodoh malam tu. Dah dibodohkan oleh perasaannya sendiri.

Mereka berdua berjalan kembali ketempat Samad parkingkan keretanya. Samad bawak kesebuah restoran di Damansara. Dia belanja Ridwan makan. Baik betul hati Samad. Ridwan hanya diam tak banyak suara. Tapi Ridwan pun selesa bila berada dengan Samad. Dah lama dia tak dilayan sebaik ini. Selalunya dia terbiar, dan takde layanan istimewa yang diberi.

Selesai makan mereka berdua menuju kerumah Samad. Terletak kat Damansara. Sesampainya dirumah, Samad terus suruh Ridwan duduk. Selesakan diri, buat-buat macam rumah sendiri. Dia kedapur untuk menyediakan air. Dia sediakan kopi dan terus bawak ke ruang tamu. Mereka berborak-borak lagi. Tiba-tiba….
“Kau nak tengok vcd..??” tanya Samad bila dia melihat Ridwan hanya memandang kosong peti tv dihadapannya.
“Boleh gak..” Ridwan bersuara, dia memang tak banyak hal.
Samad terus melangkah ke kabinet tv nya. Dibukaknya pintu kabinet dan dikeluarkan koleksi-koleksi vcd bluenya. Dipilihnya yang menarik dan dimasukkan kedalam player. Sebentar kemudian aksi ghairah pun bermula. Samad saja menguji Ridwan. Hendak ditengoknya reaksi Ridwan bila dia tengok cerita-cerita begini. Bukannya tiada vcd str8 dalam simpanannya, tapi dia saja pasangkan vcd gay. Ridwan senyap memerhati tv. Takde tanda-tanda terperanjat atau jijik pada wajahnya. Kaku dan tidak berair muka. Samad yakin yang Ridwan mesti sejenis dengan dia. Lantas dia beralih tempat duduk. Dia segera melabuhkan punggung disebelah Ridwan. Tangannya mula merayap-rayap kepaha Ridwan yang kekar. Dipicit-picitnya. Lepas tu dia biarkan tangannya mengembara. Ridwan hanya duduk tegak seperti batu. Takde respon.

Mungkin dia malu kot…Samad buat andaian.

Dipimpinnya tangan Ridwan masuk kebilik. Sambil itu jarinya lincah membuka butang baju Ridwan satu persatu. Diciumnya bibir Ridwan yang molek itu. Setelah dia berjaya bogelkan Ridwan, terus dibaringkannya diatas katil. Samad bukak bajunya sendiri. Nampaknya Ridwan kurang beri kerjasama. Tapi tak apa. Samad suka. Dicium dan dijilatnya seluruh badan Ridwan. Kemudian dia kembali kebahagian muka Ridwan. Mahu sahaja dia melihat wajah hensem Ridwan tu puas-puas. Misai lebat Ridwan buat Samad stim. Raut wajahnya yang ganas tu betul-betul buat Samad tergoda. Ditambah pulak dengan parut dibawah bibirnya. Macho giler. Sedang dia sibuk mencium pipi dan menjilat telinga Ridwan, segera dia terpandangkan mata Ridwan. Hanya terbuka dan merenung siling. Meremang bulu tengkuk Samad untuk seketika. Sinar matanya aneh. Misteri dan kejam. Dalam dan gelap. Tapi Samad alpa. Maklumlah, air dah naik kepala.

Malam itu, Samad dapat apa yang dia mahu. Walaupun dia agak kurang berpuas hati dengan Ridwan yang keras macam kayu bila diatas katil, dia tetap puas hati. Sekurang-kurangnya nafsu dia dipenuhi. Dia terus terlelap keletihan. Lagipun hari dah pagi. Dah hampir pukul 2. Sedang Samad lena tidur, dia terkejut dari mimpinya. Terkejut dengan esak tangis yang datang dari sebelahnya.
Siapa pulak yang menangis tengah-tengah malam buta nih….rungutnya sambil cuba membuka matanya yang kelat.
Dipandang kesebelah. Dia tengok Ridwan tengah menangis teresak-esak. Macam budak kecik. Samad panik.
Apa ke hal nya…..Samad tertanya-tanya.
Dia bertanya Ridwan ada apa yang tak kena. Tapi mamat tuh senyap aje tak bersuara. Menangis lagi macam budak-budak tak cukup umur. Puas dia memujuk Ridwan, tapi tetap tak jalan. Dia dah mati akal. Dia pelik melihatkan keadaan Ridwan. Timbul rasa simpati dihatinya. Dia mahu tenteramkan hati Ridwan. Lantas dipeluknya Ridwan. Tiba-tiba dia terpelanting jatuh kebawah katil. Ridwan dah berdiri bercekak pinggang diatas katilnya. Dia ditolak oleh Ridwan. Terkejut bukan kepalang.
Apa kena nih…..dia tertanya-tanya. Dan sekejap lagi dia akan dapat jawapannya.
“Pergi kau…pergi!!!!…Jantan keparat sial babi….” Jerit Ridwan macam orang hilang akal
“Kenapa kau…bawak bertenang…” Samad yang panik suruh Ridwan bertenang.
“Kau memang celaka…manusia setan iblis…berani kau rogol aku lagi….dulu kau dah rogol aku sekarang kau rogol lagi…aku ingat kau dah mati…” Ridwan mengaruk macam orang hilang akal. Karakternya benar-benar berubah. Umpama haiwan liar yang baru dibebaskan. Buas hendak menerkam dan memakan orang.
“Aku tak paham lah..” Samad mula berdiri. Dia rasa tak sedap hati. Perasaan takut mula meresap dalam dirinya.
“Kau dah rogol aku, kau bunuh mak aku, kau jual adik aku jadi pelacur, lepas tu kau pukul aku…kau buat-buat tak paham….kau nih bukan bapak…kau nih haprak…dan sekarang…aku nak kau mampos..ha.ha.ha.ha.haaaa.” Ridwan mengilai macam orang tak siuman sambil melompat dari katil terus menerkam Samad. Dicekiknya leher Samad. Samad yang panik hanya mampu menepis. Tapi kederat orang tengah dirasuk memang tak terlawan oleh manusia biasa. Mereka bergumpal.
Samad berjaya lepaskan diri. Kepala Ridwan dihantukkannya kekatil. Terbungkang kat tepi katil tuh dengan kepalanya berdarah. Dia tergigil-gigil berjalan keluar dari biliknya. Lehernya sakit. Tekaknya perit. Dia tercungap-cungap menyedut udara. Dia ingin keruang tamu rumahnya. Menuju telefon. Dia nak panggil polis. Baru sekarang dia sedar dia telah menjemput orang yang salah masuk kedalam rumahnya. Orang tersebut hampir-hampir meragut nyawanya.

Baru hendak dicapainya gagang telefon, dia terasa satu tusukan tajam dibelakang badannya. Segera dipusing belakang. Ridwan yang seperti orang gila sambil memegang sebilah pisau berdiri dibelakangnya. Samad ternganga hilang kata-kata. Bila masa dia bangun dan pergi kedapur mengambil pisau, Samad tak pasti. Semuanya berlaku terlalu cepat.
Ridwan terus bertindak ganas. Pisau itu dihayunkan kekiri kanan. Samad terpaksa melindungi dirinya dengan tangan. Hasilnya, tangannya yang cedera kena kelaran. Peritnya usah dikira. Di saat-saat begini, dia terlupa untuk menjerit meminta tolong. Keadaan panik membuatkan manusia lupa segala-galanya. Otak mati untuk seketika. Samad memandang ke pintu. Dia mesti lari keluar dari rumah itu. Tapi Ridwan bukan bodoh. Dia tahu apa langkah Samad seterusnya.
Samad berlari kearah pintu. Itu pun dia tidak boleh berlari laju. Dia dah kehilangan banyak darah. Dua tiga kali dia tersandar didinding. Tapi dikuatkan jugak semangat untuk bangun dan menuju kepintu. Darah mula memenuhi ruang tamu rumah itu. Dilantai, karpet, dinding. Sudah jadi macam lukisan.

Ridwan menikam lagi belakang Samad. Masuk ini sudah lebih 5 kali dia menikam Samad. Tapi nyawa Samad liat. Mungkin tikaman Ridwan tak kena tepat pada urat. Ridwan semakin ganas. Umpama kucing dan mangsanya. Dibuat-buat main dulu sebelum menghabiskan nyawa mangsanya. Lagi beberapa tapak untuk Samad melangkah keluar dari sangkar mautnya, dia terduduk. Dia dah tak berdaya. Darah sudah keluar terlalu banyak. Nafasnya makin singkat. Pandangannya mula kabur. Tubuh badannya mula mati perlahan-lahan.

Ridwan hanya memerhati tubuh Samad yang dah tak berdaya. Dia suka. Mangsanya dah tak mampu melawan. Dia terus terus memegang tangan Samad. Ridwan mula mengheret tubuh Samad yang longlai itu kedalam bilik. Samad sudah tidak berdaya. Walaupun dia sudah tidak bergerak, tapi matanya masih terbuka. Dia masih lagi boleh merasa. Dia serahkan sahaja nasibnya pada tuhan. Baru dia menyesal. Selama ini dia yang mahu mati, dia berdoa siang dan malam. Dan hari itu doanya makbul. Cuma dia terkilan cara matinya yang tak serupa orang lain.

Alah lebih kurang aje. Kalau dia terjun bangunan lagi ngeri. Bersepai gitu.

Ridwan mencampak tubuh Samad atas katil. Dari ekor matanya dia melihat Ridwan membuka almari bajunya. Dikeluarkan 2 helai tali leher miliknya. Ridwan ikat kaki dan tangan Samad pada tiang katil. Samad dah dapat agak apa yang didalam otak Ridwan. Dia akan menemui mautnya malam itu.

“Ya Allah…kau cabutlah nyawaku sebelum aku lebih menderita…aku dah tak tahan..” doanya dalam hati. Airmatanya mengalir. Kesal yang tak terhingga. Dia sedar dia sendiri yang menjemput bala.

Ridwan terus melompat naik atas katil. Pisau ditangannya diacu-acukan kemuka Samad. Tapi Samad dah hilang pendengaran. Dia sudah tidak dapat mendengar apa-apa lagi. Pandangan matanya sudah kabur. Itu semua tanda ajal dah hampir tiba. Tapi untuk kali terakhir dia merasa kakinya seperti dikelar-kelar. Perit rasanya. Diikuti dengan satu tikaman yang diberikan tepat kedada Samad.

Samad diam kaku diatas katil. Sudah tidak bernyawa. Ridwan masih lagi macam orang gila. Ditikamnya lagi jasad Samad yang sudah kaku itu. Melepaskan marahnya. Marah bertahun-tahun yang dia bina gara-gara kebenciannya terhadap bapanya sendiri yang telah memusnahkan hidupnya.

Setelah puas, Ridwan duduk termenung. Dia lihat mayat didepannya. Direnungnya kosong. Tiada sekelumit perasaan pun dalam hatinya. Takut, Sedih, ngeri, bersalah. Itu semua sudah takde dalam kamus hidupnya. Dia cuma kenali perasaan marah. Kerana marah itu telah sebati dengan jiwanya. Marah adalah tuhannya. Dia lihat dirinya sendiri. Berbogel. Penuh dengan darah. Seperti robot yang telah diprogramkan, dia bangun. Menuju bilik mandi. Dia bersihkan dirinya. Air sejuk yang mengalir dari pancuran bertukar jadi merah bila ia mengalir masuk ke lubang aliran. Ridwan mandi agak lama. Lebih kurang 30 minit. Selesai mandi, dia melangkah masuk semula kedalam bilik Samad. Lagi sekali dipandang jasad ngeri diatas katil itu, tetap dia tidak merasa apa-apa. Diambilnya baju Samad dalam almari dan disarungkan ketubuhnya. Perutnya terasa lapar, dia menuju kedapur dan bukak peti ais. Tengok apa-apa yang boleh dimakan. Dia membawa setin air coke dan biskut. Dia pergi keruang tamu. Lantas dipasangnya tv. Pukul 6 pagi memang takde siaran. Tapi ditengoknya juga macam tengok berita dunia. Khusyuk dalam dunia rekaannya.

Tapi dikota besar seperti ini, pukul 6 pagi hari sudah bermula. Kereta-kereta sudah mula kedengaran bergerak keluar dari lot parking apartment berkenaan. Budak penghantar suratkhabar baru aje menyelitkan edisi hari itu dicelah-celah jeriji pintu disetiap rumah diblok apartment itu. Semua penduduk disitu tidak tahu bahawa malam tadi satu kejadian ngeri telah berlaku disitu. Satu nyawa yang diragut dengan kejam, dan satu jiwa yang keliru yang melakukannya. Esok pagi, ia akan menjadi berita sensasi. Seperti semalamnya.

Ridwan dah boring. Dia letakkan tin minuman dan biskut. Dia bangun untuk melangkah keluar. Dalam perjalanan keluar, dia memerhati keadaan sekelilingnya. Kesan-kesan darah yang terdapat diruang tamu mula bertukar warna menjadi hitam. Untuk seketika dia terhenti. Satu perasaan terdetik dalam hatinya. Tiba-tiba dia terpersona melihat kesan darah bak hasil seni indah itu. Setelah puas direnungnya, dia terus menuju kepintu. Melangkah keluar dari apartment itu. Setibanya dipondok pengawal dia terus berlalu. Pengawal yang sedang berjaga rupanya sedang tidur. Bukti kes itu hanya melangkah bebas kerana bakal saksinya yang tak guna. Dia melangkah lagi sampai kehujung simpang. Dia mencari public phone. Dia terus masukkan duit syiling yang terdapat dalam poketnya. Memang dia ambil dari dompet Samad, tapi dia cuma ambil seringgit aje. Dia terus dail 994. Agak lama dia bercakap di telefon. Lebih kurang 5 minit. Sebentar kemudian dia meletak telefon dan mula melangkah. Hilang dalam gelap dan dingin pagi…..





Sepi

By Marzuki

Aku merenung mata mereka satu persatu. Adakala, aku tertanya-tanya. Adakah mereka sama seperti aku. Mungkinkah mereka juga kesepian dan kesunyian. Tetapi disorokkan dengan bermacam-macam aktiviti harian. Keretapi terus bergerak dan berhenti dari satu stesen ke satu stesen. Manusia keluar dan masuk. Aku hanya memerhati.

Train sudah berhenti, menandakan aku telah sampai ke destinasi. Aku melangkah keluar dan terus berjalan menuju ke pejabatku. Setibanya di pejabat, aku ditegur oleh kawan-kawanku. Karim, Razlan, Muna dan Devi. Aku terus ke kubikel ku dan melihat apa-apa yang patut. Aku ingin menyambung kerja-kerja semalam. Tapi fikiran aku buntu. Lagipun hari masih awal lagi. Belum pukul 8.30 pun. Lantas aku bangun dari kerusi dan menuju ke meja Karim. Aku berbual-bual kosong dengannya. Adakala kami berbincang sesuatu yang serius. Dan adakala kami tergelak. Ini menarik perhatian rakan-rakan sepejabatku yang lain. Mereka mula berkumpul di meja Karim dan akhirnya terjadilah satu forum perbincangan. Kami berbual dan bergelak ketawa. Itupun sebelum encik Bidin masuk. Sebabnya boss aku tu memang garang orangnya. Bila dia melangkah masuk, bertempiaran kami balik ke meja masing-masing. Buat-buat sibuk macam buat kerja. Pura-pura.

Waktuku di pejabat hampir tamat. Aku lihat Karim sudah mula berkemas mejanya.
“Hai…awal hari ni kau balik Karim…..?” tanyaku
“Alah…macam biasa la…malam ni kan malam Jumaat….” Sampuk Razlan sambil menjeling-jeling ke arah Karim.
Karim hanya tersenyum. Aku juga turut tersenyum. Kawan-kawan sepejabatku yang turut mendengar perbualan kami juga tersenyum. Masing-masing faham dengan apa yang dimaksudkan oleh Razlan. Untung la Karim. Dia dah kahwin. Bila sudah penat seharian di pejabat, ada yang setia menunggu dia di rumah. Dia ada isteri yang baik dan anak-anak yang comel. Begitu juga dengan Razlan, Muna dan Devi.
Tapi aku. Aku hendak pulang pada siapa. Yang nyatanya tubuhku boleh pulang ke rumah. Tapi hatiku ini umpama burung merpati. Burung merpati yang masih tidak mempunyai tempat hinggap.
Hari semakin gelap. Aku melihat jam tanganku. Sudah pukul 7. Pejabatku juga sudah kosong. Tiada orang lagi. Semuanya sudah pulang. Pulang ke rumah masing-masing. Aku mula merasa bosan. Lantas aku siapkan laporanku yang terakhir dan aku terus berkemas untuk pulang.
“Ah…hari masih awal. Kalau aku balik rumah pun bukan ada benda yang nak dibuat…”getus hatiku….
Aku terus menukar rancanganku. Aku bercadang untuk merayau-rayau malam ni. Aku bercadang ke KLCC. Ke pusah membeli belah yang tersohor itu. Disitu ramai zombie. Seperti aku. Merayau-rayau tanpa arah tujuan. Lagipun aku nak beli sehelai dua baju. Baju untuk aku sendiri. Untuk menggembirakan hati aku sendiri.
Setelah selesai membayar harga untuk 2 helai kemeja di Butik Dockers, aku terus melangkah keluar. Kemana lagi harus kupergi selepas ini. Aku menghalakan langkahku ke café Gloria Jeans. Rakan-rakanku selalu melepak disana. Harap-harap mereka ada disana. Boleh bertanya khabar dan bertukar cerita. Sekurang-kurangnya aku boleh membeli masa. Tapi dari jauh aku lihat muka-muka asing didalamnya. Aku memerhatikan muka mereka satu-persatu. Mungkin ada yang aku kenali. Hampa. Yang menyakitkan hatiku ada pula seorang faggot yang berambut blonde menjeling-jeling kearahku. Lagi aku pandang lagi dia perasan. Terus duduk ala2 Miss Universe. Lentik sana sini. Gara-gara meluat terus aku blah.

Aku memandang lagi ke arah jam tanganku. Baru pukul 9. Malam masih muda. Apa lagi yang boleh aku lakukan. Oh, aku hampir terlupa. Aku hendak membeli buku. Buku-buku untuk aku baca malam nanti. Aku dah kehabisan material bacaan. Setiap hari aku cuba untuk menghabiskan sekurang-kurangnya 100 mukasurat. Semua aku baca. Motivasi, autobiografi, sains teknologi, psikologi dan berbagai-bagai lagi. Aku perlu mencari buku baru. Aku terus menghala ke Kinokuniya. Sesampainya disana aku terus menuju ke rak buku-buku baru. Mataku liar mencari-cari buku yang aku idami. Buku bertajuk “Requiem”, karya Curtis White. Aku tertarik untuk membaca buku itu setelah membacanya didalam akhbar “The Star” semalam. Buku itu telah mendapat review yang baik. Lagipun ia genre fiksi. Aku suka membaca karya-karya fiksi. Kerana padaku perbezaan antara realiti dan fiksi? Fiksi harus masuk akal. Fiksi sebenarnya lebih realistik dari realiti sendiri. Sebabnya realiti ini adakalanya tidak dapat kita huraikan. Sedangkan fiksi selalunya ditulis siap dengan penjelasannya sekali.

Aku masukkan buku itu kedalam beg sandangku sesudah bayaran kubuat. Aku terus melangkah keluar. Aku bercadang hendak ke Bukit Bintang. Aku terus menuju ke stesen LRT. Sebentar kemudian aku sudah berada didalam perut keretapi. Aku memerhati dan terus memerhati. Aku melihat gelagat manusia yang pelbagai. Banyak yang aku pelajari. Tapi aku hilang minat. Aku lantas membuang pandangan aku keluar.

Seketika kemudian aku sudah berada di Bukit Bintang. Kawasan asing pada mereka yang tinggal diluar dari kotaraya gah ini. Jalan-jalan yang dihias indah. Umpama berada di luar negeri. Berkedipan lampu-lampu neon. Manusia disana-sini. Meriah aku lihat suasana malam disini. Buat seketika, aku terasa bagai berada di syurga. Iya, ini adalah syurga bagi orang-orang seperti aku. Berada di tengah lautan manusia yang melangkah tidak tentu hala tujunya. Aku rasa aku hidup buat seketika. Aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku merehatkan kaki. Kakiku ini sudah bertugas sepanjang hari, ia sudah mula sakit dan minta belas untuk berehat. Lagipun tekak ku sendiri haus. Aku mencari tempat-tempat yang kurasa sesuai. Akhirnya aku berhenti di Starbucks Coffee. Aku lihat suasananya tenang sedikit malam ni. Aku sedikit pelik, selalunya susah nak mendapatkan tempat kosong diwaktu-waktu begini. Aku memesan secawan kopi dan sepotong kek. Lantas aku mencari meja yang agak tersorok. Disana, sambil menghirup kopi, aku membaca buku yang baru kubeli tadi. Tapi fikiran ku tak dapat aku tumpukan pada bahan bacaanku. Disekelilingku ini terlalu banyak benda menarik yang harus aku perhati. Aku terus menutup buku dan membuang pandangan keluar. Aku lihat manusia mundar mandir. Kehulu dan kehilir. “Ini markas zombie”, fikirku. Manusia manusia ultra moden terdapat disini. Masing-masing cuba menonjolkan diri. Bagaikan fesyen parodi. Mereka melangkah dengan pakaian-pakaian terkini. Dengan mekap tebal bagai cuba melindungi diri mereka yang sebenar. “Iya, mereka ini memang zombie”, tambah hatiku lagi. Cuba menutup keburukan dan kekurangan diri sendiri. Takut diri mereka yang sebenar diketahui. Aku pasti kalau manusia-manusia ini masuk ke kawasan-kawasan kampung, sudah pasti akan ditangkap dan dipasung pada kayu. Kemudian dibakar hidup-hidup. Kerana mereka akan disalah anggap sebagai pontianak atau langsuir. Dan aku terus perhati dan perhati dan perhati……..

Malam makin larut. Kawasan ini telah bertukar keadaan. Terlalu sesak. Aku melihat jam tanganku sekali lagi. Sudah pukul 12 tgh malam. Aku mahu pulang. Cukuplah segala ‘excitement’ yang aku perolehi hari ini. Aku terus melangkah keluar dan mencari teksi. Didalam teksi, aku hanya termenung. Mengingat kembali apa yang telah aku lakukan hari ini. Aku puas.
Setibanya aku ke destinasi, aku terus membayar wang tambang. Aku melangkah keluar dan terus membuka pintu pagar. Semuanya sunyi sepi. Jiran-jiran sebelah juga sudah gelap rumahnya. Mungkin mereka sedang enak dibuai mimpi. Aku mengeluarkan kunci dan terus menjolokkan ke dalam lubang kunci. Tombol pintu kupulas. Aku melangkah masuk ke rumah. Sunyi. Semuanya kelihatan mati. Aku terus menukar baju dan masuk ke bilik tidur. Aku meletakkan kepalaku di atas bantal dan mula termenung. Perasaanku bungkam.
Esok pagi aku akan keluar lagi. Mencari aktiviti. Apa-apa saja asalkan aku tidak terus terperuk di rumah ini. Aku akan keluar dan menghiburkan hati. Tak mengapa walaupun sekadar sekejap sahaja. Aku akan buat apa sahaja asalkan aku tidak terfikirkan akan kekosongan hidupku ini. Ya, asalkan aku tak sunyi dan sepi. Asalkan aku dapat bertahan sehari lagi.



TENGKORAK MU

By Marzuki

“Kau dah gila.”
“Hah?” Terbeliak mata Fakrul. Jacky bukan tuannya. Sekadar rakan setugas. Jadi, Jacky tiada hak untuk menentukan hidup Fakrul.
“Kenapa tak boleh lak?”
“Wei…engkau tu partner aku.” Kasar bunyi suara Jacky. Macam bunyi seladang tengah naik minyak. “Kalau engkau berhenti aku nak berpartner dengan sapa?”
“Ek elleeeh…itu aje sebabnya…?” Berderai ketawa keluar dari mulut Fakrul.
“Ishhh…dia ni...kau ingat aku buat lawak…Wei…aku belum pernah dapat partner sebagus engkau, kau tau tak?…”
“Ha.ha.ha…tak sangka aku…rupa-rupanya ada jugak orang sayang kat aku lagik….jiwang la kau nih…”
Jacky mengetap bibir. Geram. Kalau diikutkan hati, nak aje dia lebamkan mata Fakrul dengan kungfu kuntaunya. Tetapi dibatalkan aje niatnya itu. Segera terlintas difikiran Jacky yang Fakrul ada black belt kaler biru ilmu persilatan. Silap haribulan, matanya sendiri yang akan hitam lebam, mengalahkan mata beruang panda atau koala.
“Engkau dah tekad ke…?” Tanya Jacky inginkan kepastian dari rakannya.
“Iye…”
“Bila engkau nak bagitahu ketua kita…?” tanya Jacky lagi. Kali ini dia ingin benar-benar pastikan yang rakannya itu akan buat apa yang telah diperkatakan.
“Hmmm…tengoklah nanti. Mungkin lepas tamat operasi terbaru ni kot..” Jawab Fakrul perlahan. Terus direnung wajah muram sahabatnya itu.
“Aku pun tak pernah dapat partner sebagus kau, Jack…”

***

II

Suwey. Tak boleh jadi. Mampus kali nih. Polis sedang mengejar di belakang. Nun di depan ada pulak malaun yang dok tersengkang tengah jalan menghadang laluannya. Lelaki Cina agaknya. Tapi sekali pandang sebijik macam lelaki Siam. Orangnya kecik aje. Tapi kecil kecil cili api. Tak sedar bila masa pistol ditangan Johan diterajangnya jauh tercampak entah kemana. Terpaksalah Johan mempertahankan diri dengan tangan kosong. Step silat yang dibukanya juga entah apa-apa. Sumbang.
Johan sempat menjeling lengan kanan lelaki Cina itu. Ada tatu ‘Dragonfly’ lah. Ahli Dragonfly??? Biar betul. Kalau betul lelaki Cina itu ahli Dragonfly, kenapa pulak dia yang kena serang? Bukankah Dragonfly dan Tengkorak bersekutu. Takkanlah lelaki Cina itu tak tahu yang Johan ini pewaris pada persatuan bawah tanah Unit Tengkorak? Ah, payah.
Terus Johan selak lengan bajunya. Niat dihatinya hendak menunjukkan tatu tengkorak siap dengan tulang bersilang dibelakangnya. Kalau tatu tengkorak sahaja maknanya ahli biasa. Tapi kalau tatu tengkorak siap dengan tulang bersilang dibelakangnya bermaksud orang tersebut ialah orang penting atau pemimpin. Dia nak biar lelaki cina itu sedar dengan siapa dia berhadapan. Biar dia menyembah mintak ampun macam dia sembah patung buddha. Johan nak lelaki itu tolong dia melarikan diri dari polis, bukan menghalang laluannya.
Tetapi belum sempat pun dia selak lengan bajunya, dia telah direbahkan ke bumi oleh lelaki cina itu. Mukanya ditonyoh-tonyoh ke atas jalan.
-Sial…habis muka hensem aku-, gerutu Johan dalam hatinya. Terjerit-jerit Johan bila tangannya dikunci dibelakang. Sakitnya bukan kepalang. Selalunya dia tengok dekat dalam tv bila The Rock dengan Triple H berlawan. Baru kini dia tahu bagaimana rasanya. Sakitnya macam nak tercabut lengan dari soketnya. Tapi mulutnya terdiam selepas itu, iaitu bila dia merasakan seperti muncung besi yang sejuk diacukan dibelakang kepalanya.
Sedar tak sedar dia terdengar satu tembakan senyap. Terbang kejap semangat Johan. Mati-mati dia ingat nyawanya sudah melayang. Bedebuk. Macam nangka busuk lelaki cina itu tergolek diatasnya. Semput la wei….badan aje kecik tapi berat macam bapak badak…Mesti banyak dosa. Johan segera bangkit. Lega. Dia tengok lelaki cina itu dah tergolek dog. Darah merah pekat mengalir dari dadanya.
Segera Johan memandang-mandang disekelilingnya. Dia mencari-cari siapakah yang telah menyelamatkan dia tadi. Wahhh…hensem. Lelaki itu tinggi tegap. Rambut panjang berikat kemas. Siap dengan jambang dan misai pengganas. Brutal. Ditangan kanannya terdapat sepucuk revolver dengan ‘silencer’ dihujungnya. Ahli organisasi mana agaknya? Bisik hatinya. Terus dipandang lengan lelaki tersebut. Ehh…takde tatu?
“Oii, lembab! Tunggu apa lagik? Cabutlah cepat…atau kau nak kena tangkap polis?” Johan ditengking lelaki itu. Tersentak Johan. Dia terus berlari. Dalam dia berlari hatinya tak henti-henti bersungut. -Kurang ajar, dia panggil aku lembab…nanti kau...aku tonjol-tonjol kepala kau kejap lagik-. Johan terus bukak step. Lari pecut macam kena kejar anjing gila. Tapi memang dia kena kejar anjing pun. Bunyi tapak kaki polis dan salakan anjing mengekori mereka dekat dibelakang. Lelaki yang menyelamatkan dia tadi sudah berada jauh didepan. Maklumlah, kakinya lagi panjang dari kaki Johan. Satu langkah dia sama dengan dua langkah Johan. Mayat Jacky yang berlumuran darah ditinggalkan. Mereka berlari dilorong belakang bangunan kedai sebelum membelok ke kiri di mana sebuah motor Yamaha YZF 600 Thundercat berwarna silver metallic sedang menunggu dihujung lorong tersebut.
Lelaki berjambang macho itu terus melompat ke atas motor. Kunci sudah tersedia ditempat ignition. Ditekan butang ‘start’ dan enjin motor terus menderum garang. Beberapa saat kemudian barulah Johan tiba. Tercungap-cungap. Terus Johan naik dibelakang.
“Hadoiii…lembabnya…aku ingat nak tinggalkan aje kau tadik…apa kau ingat ini lumba jalan kaki?”
Arghhh….sabar ajelah aku. Perlahan Johan urut dadanya, sambil mulutnya tercungap-cungap menyedut udara macam ikan kelemasan.
Vrooooommmm….! Motor meluncur laju hilang dari pandangan. Susup sasap dicelah-celah lorong sempit itu. Anggota polis yang baru tiba terkulat-kulat menelan asap. Lelaki itu terus pulas pedal minyak. Motor itu meluncur deras meninggalkan perangkap polis. Kagum Johan dengan lelaki itu. Dia bijak mengendalikan motor dicelah-celah lorong sempit itu. Malahan dia cekap dengan jalan-jalan disitu. Johan sendiri tidak tahu akan kewujudan lorong-lorong tersebut.
Sharp-shooter, sprinter, superb rider dan terror bab-bab jalan sulit, apa lagi agaknya yang dia ada. Johan kagum. Tapi dia masih belum boleh bernafas lega lagi. Selagi dia tidak sampai ke markas, selagi itu keselamatannya belum terjamin. Tetapi, dia sempat bertanyakan lelaki itu soalan.
“Brader…lu kumpulan mana?” tanyanya dengan nada menjerit. Maklumlah, nak kalahkan bunyi deruman enjin motorsikal besar itu.
“Bebas.”
“Reti guna komputer tak…?”
Lelaki berjambang itu terus menoleh kebelakang dengan renungan tajam. Seperti tersinggung.
“Wei…aku ada Masters dalam bidang sains komputer kawan…” Balas lelaki itu dalam nada memekik juga.
Johan tersenyum kambing sorang-sorang. Dia tak teringat langsung tentang kegagalan operasinya kali ini. Dia langsung terlupa akan panik dirinya bila dikejar polis dan nyaris ditembak lelaki cina tadi. Heroin yang bernilai RM 5 juta itu juga akan berakhir dibilik bukti balai polis nanti. Dan yang paling teruk, orang-orang bawahannya yang entah apa nasib mereka. Entah selamat entah tidak, entah mati entah hidup. Yang terbayang dikepalanya ialah wajah kacak Yusof, orang kepercayaan datuknya. Yusof mengepalai Unit Tengkorak B2. Johan tahu Yusof memang cekap orangnya. Tapi kali ini, Yusof akan bertemu buku dan ruas. Yusof akan bertemu tandingannya.
“Wei, kita kawan sekarang… Apa nama engkau kawan?” Tanya Johan pada lelaki yang telah menyelamatkan dia itu.
“Jebat…”
Hmmm…nama klasik…Sama hebat dengan lagendanya, fikirnya dalam kepala. Tiba-tiba wajah bengis datuknya terpacul dalam kepala otaknya. Johan berdebar-debar dalam hati. Apalah yang hendak dijawab bila datuknya tanya nanti. Mampus kena bebel lagi. Tapi inilah dia musibah kalau mencari rezeki cara haram. Banyak cabarannya.

*************

Yusof mengamati satu demi satu butiran agenda perbincangan mereka kali ini. Unit Tengkorak untuk kesekian kalinya bermesyuarat lagi. Belum apa-apa sudah ramai yang tak berpuas hati. Tambahan lagi bila mengenangkan kerugian yang kumpulan itu alami semalam. Heroin bernilai RM 5 juta hilang dalam sekelip mata. Harus semuanya kena potong gaji. Semuanya mahu menuding dan menyalahkan Johan, tapi sebab Johan cucu big boss, semua tak berani. Masing-masing memberi pendapat sendiri, dan masing-masing menunjuk keras kepala. Itu baru jadi ketua unit dan ahli Unit Tengkorak –badan pentadbir Tengkorak— tapi sudah berlagak. Agaknya kalau diberi peluang jadi Presiden Tengkorak, entah bagaimanalah tanjaknya.
Bragas, Presiden Tengkorak, akan mula membincangkan masalah kumpulan mereka satu persatu. Bila dia mula bersuara, bilik mesyuarat serta merta menjadi senyap. Sunyi.
Bragas berdiri didepan ahli-ahli jawatankuasa yang datang. Semuanya ketua-ketua unit yang telah diberikan tugas dan tanggungjawab masing-masing.
Bukk!!...Bragas melepaskan satu tumbukan keras diatas permukaan meja. Tergolek gelas minuman yang terdapat diatas meja. Karipap yang terletak diatas piring tercampak ke lantai.
“Macamana boleh gagal nih?” Bragas bersuara garang sambil keningnya terjungkit-jungkit macam Ziana Zain.
“Kan semua sudah dirancang…Unit Tengkorak A1 (Bahagian Edar Mengedar) sudah jalankan tugas dengan baik……”Ayatnya tergantung disitu. Dia masih mahu membela unit yang dipimpin oleh cucunya. Dia tak mahu nanti maruahnya tercalar gara-gara kegagalan cucunya dalam operasi. Kesalahan ini harus dipikul oleh orang lain, fikirnya. “ Apa jadi dengan unit-unit lain? Kenapa tak mainkan peranan? Kenapa cuai? Macamana urusniaga yang dirancang rapi dan rahsia kita boleh terlepas ke tangan polis…?” Soalnya bertubi-tubi. Ahli-ahli unit cuma tertunduk membisu.
“Menurut laporan Unit Tengkorak C3 (Bahagian Human Resource), hanya Khalid yang tertangkap dalam operasi semalam. Tapi tak perlu bimbang. Khalid antara anggota terbaik kita. Aku yakin dengan kesetiaan dia. Sampai mati dia takkan bocorkan rahsia organisasi kita….” Suara Bragas mula mendatar. Dah sejuk sikit agaknya.
Sepi. Bragas memandang wajah setiap orang kanannya. Pandangannya berhenti diwajah Yusof. Tapi Yusof membalas pandangan Bragas itu. Hairan. Walhal orang-orang kanannya yang lain tidak berani bertentang mata dengan Presiden Tengkorak itu. Bukan kerana matanya yang menakutkan. Tapi sudah hakikat mata Bragas juling. Kalau dipandang mesti hendak tergelak. Malahan dulu ada seorang orang kanan Bragas mati ditembak dimeja mesyuarat itu. Dia ditembak oleh Bragas sendiri. Semuanya kerana dia tergelak bila bertentang mata dengan Bragas. Bragas bengang. Tapi Bragas pelik dengan sikap Yusof. Dia tidak tergelak. Cuma memandang lesu. Yusof sahaja yang berani mengangkat muka. Memang itu perangainya. Berani dia tak bertempat.
Johan yang duduk disebelah Bragas mula berani mengangkat muka. Dia tak perlu takut lagi. Disangkanya tadi dia akan dimarahi. Tapi tak ada pulak. Malahan datuknya iaitu presiden Organisasi Tengkorak telah sedaya upaya menyorokkan kesilapannya. Maklumlah, presiden Tengkorak iaitu Bragas ialah datuknya. “Kau dengan bapak kau sama aje tak boleh diharap…” Bisik Bragas perlahan sambil menyiku lengan Johan yang duduk disebelahnya. Johan tersipu-sipu malu. Ahhh...kalau ditanya karang senang aje, dia akan letakkan semua kesalahan dibahu orang lain. Siapa yang berani membantah?? Mungkin Yusof. Dia memang kurang ajar. Entahlah apa yang istimewa sangat Yusof pada kumpulan itu. Sehingga datuknya enggan lepaskan Yusof pergi. Mungkin dia bijak, tapi ramai lagi orang yang bijak diluar sana. Ramai lagi pakar lain yang boleh diambil bekerja.
“Mail…!!” tempik Bragas.
“Ada apa tuan…” Jawab Mail cuba menyorokkan perasaan cemasnya. Tapi gagal. Jelas suaranya menggigil. Mail ialah ketua Unit Tengkorak D4 (Bahagian Rasuah Merasuah) terketar-ketar berdiri.
“Ko buat apa semua suruhan aku, perancangan kita?”
“Buat boss, orang-orang saya dah ‘beli’ 4-5 orang anggota polis boss…tabik bossss….”
Buakk!!! Sekali lagi penumbuk Bragas hinggap dimeja. Tumpah lagi air kopi dalam cawan. Melayang lagi karipap ke atas lantai. Kali ini seketul karipap terjatuh dihujung kaki Johan. Johan hanya memerhati karipap dihujung kasutnya. Serta merta perutnya terasa lapar. Baru dia teringat yang dia masih lagi belum bersarapan pagi itu. Semuanya gara-gara mesyuarat tergempar ini. Terus dikutipnya dan disuap masuk ke dalam mulut.
“Vodoss…orang-orang yang kau suap tu semua ‘ikan bilis’...tau tak?? Aku nak kau suap yang ‘jerung’…bodoh, bodoh dan bodoh lagik…kecik-kecik tak nak mampos…dah besar menyusahkan orang…”
“Iye boss….saya bodoh boss…ampun boss…”
“Bagus…mengaku pon….”
“Tapi boss…susah boss….mereka degil…”balas Mail mempertahankan diri dan air mukanya dari dijatuhkan didepan rakan-rakan sejawatnya.
“Lah…apa lah bebalnya kau nih….ugut mereka, culik anak bini mereka, cucuk mata mereka, bakar rumah mereka…kalau perlu..”
Yusof mengetuk-ngetuk hujung kukunya diatas meja. Meluat benar dia mendengarkan arahan Bragas. Sudahlah penyangak, tak berhati perut pulak tu. Suka-suka hati bunuh orang. Dia mahu membantah. Entah kenapa dia tak berdaya. Suaranya tidak keluar. Mungkin Bragas masih memegang sesuatu yang berharga pada dirinya. Lantaran itulah dia hilang segala kuasa untuk berbuat sesuka hatinya. Yusof terus tunduk melihat lantai. Dipicit-picit kepalanya yang tidak sakit itu, cuma sedikit runsing.
“Dengar sini semua…aku mahu semua ketua unit hantarkan senarai nama anak buah masing-masing yang kauorang rasa mencurigakan…hantar pagi-pagi esok…” arah Bragas.
“Haaaa…apa boss?” Semua ahli unit tersentak.
Bragas menjeling tajam. Semua ahli kanan kembali tertunduk. Tidak berani melawan tenungannya.
“Esok pagi-pagi buta…sebelum lalat bangun, aku nak di atas meja aku…feheemmm…” tegas Bragas, parau.

Bilik mesyuarat sepi. Masing-masing mula merasa akan satu kebenaran. Iaitu wujudnya seorang pengkhianat dalam organisasi ini. Ingatan mereka segera terimbas dengan satu kejadian yang berlaku 2 tahun lepas. Razak, ahli Unit Tengkorak B2, iaitu anak buah Yusof, rupa-rupanya perisik polis. Yusof sedar akan kewujudan ‘pengkhianat’ dalam organisasi itu. Iaitu 2 minggu selepas dia dipaksa menyertainya. Dia dapat melihat gerak geri Razak yang sangat mencurigakan. Yusof yang mengawal semua keluar masuk data berkaitan organisasi dari setiap komputer di bangunan itu. Dia melihat kembali log yang lupa dipadam oleh Razak. Log yang melaporkan semua aktiviti organisasi itu. Dia tahu kepada siapakah panggilan telefon yang dibuat oleh Razak. Dia juga tahu terdapat kesan-kesan segala maklumat sulit organisasi telah di ‘download’ dan telah dikirim kepada seseorang. Dan dia tahu siapa yang membuatnya. Tapi dia tak ambil peduli. Dia diamkan aje. Asalkan Razak berhati-hati dan tidak tertangkap. Yusof cuma merahsiakan segalanya dari pengetahuan ahli organisasi yang lain, terutamanya yang setia kepada Bragas.
Tapi malang tidak berbau. Satu malam, sewaktu dia sedang lena tidur, dia telah dikejutkan. Semua ahli organisasi diminta untuk berkumpul pada malam itu juga. Mereka dipaksa hadir digudang simpanan dadah organisasi itu, tidak jauh dari bilik tempat Yusof tinggal. Sesampainya di gudang, dia terperanjat. Dia lihat Razak sudah terbaring diatas lantai. Mukanya dipenuhi darah. Sah-sah dia baru dibelasah. Johan dan beberapa orang bawahannya yang memukul Razak. Disepak, ditendang dan diterajang. Semuanya berlaku kerana Johan tidur lewat malam itu. Sedang dia surfing laman web lucah Menonthenet di komputer utama, tiba-tiba Johan dikejutkan dengan bunyi amaran. Amaran dari komputer utama yang mengatakan ada maklumat yang sedang dalam proses ‘pindah turun’. Dia mengesan dari mana proses itu sedang berlaku. Dari bilik 203. Bilik Razak. Johan segera memanggil orang-orangnya, dan akhirnya Razak tertangkap.
“Biar ini jadi pengajaran…siapa-siapa yang berani berpaling tadah…inilah padahnya…” laung Johan sambil memandang mata satu persatu ahli organisasi yang hadir. Tapi renungannya lama tertancap diwajah Yusof. Segera Johan keluarkan pistol. Sebentar kemudian, bunyi tembakan bergema. Razak dibunuh dengan kejam.

Pagi itu, Balai Polis Bukit Aman dikejutkan dengan satu berita. Menurut Konstabel Malek, waktu itu pukul 4 pagi. Sedang dia berjaga dipos pengawal, dia dikejutkan oleh bunyi kenderaan yang bergerak laju. Dia segera berlari keluar. Dalam kelam malam, dia dapat melihat sebuah pajero berwarna hitam yang tidak jelas plat nombornya. Yang dia tahu, pajero itu berhenti didepan pintu pagar, sebelum pintunya terbuka dan sekujur tubuh telah dicampak keluar dari dalamnya. Ditubuh mayat itu terdapat nota amaran separa lawak yang berbunyi,
“MUA.HA.HA.HA.HA…1-0…Wei…Kalo terror tangkap la”.

Markas Tengkorak dipindahkan subuh itu juga. Yusof demam 2-3 hari selepas itu. Dia hilang selera makan. Terbayang-bayang dikepalanya tubuh Razak yang longlai. Badannya lembik seperti sotong. Tulang temulangnya hancur. Ganas. Brutal. Mengalahkan pengganas Yahudi. Opp...mungkin baik sikit dari Yahudi. Ahh…sama aje la.
Semenjak itu, Yusof menjadi sasaran. Dia jadi kambing hitam. Kerana Razak dibawah pengawasannya. Persoalannya, mustahil Yusof tidak tahu akan segala aktiviti Razak selama ini. Timbul desas desus dikalangan ahli Tengkorak yang mengatakan bahawa Yusof tahu akan aktiviti Razak selama ini, tetapi Yusof rahsiakan. Mungkin Yusof juga turut terlibat. Tapi semua desas desus itu segera dihentikan oleh Bragas. Pelik semua ahli dengan sikap Bragas yang beriya-iya mempertahankan Yusof. Tambahan lagi cucunya, Johan.

Persoalan yang bermain difikiran Yusof sekarang ini ialah, siapakah yang meneruskan kerja-kerja Razak?

Yusof mengangkat kembali mukanya. Bragas sudah beralih agenda. Segera dicuit cucunya, Johan, yang duduk disebelahnya. Johan bangkit dari kerusi. Kisah dia diserang oleh ahli Dragonfly diceritakan balik secara terperinci.
“Orang-orang kita masih tak dapat nak buat siasatan lanjut. Mereka tak dapat mencari mayat lelaki cina tuh…kalau dapat boleh dikenalpasti…betul ke ahli Dragonfly atau sebaliknya….Tapi yang aku tahu, polis bersepah kat situ….buat masa sekarang nih memang tak boleh nak dekat dengan kawasan tuh…” Johan memandang sekeliling meja persidangan. Semua yang mendengar terlopong dengan cerita Johan. Masing-masing tak sabar untuk mendengar dengan lebih lanjut. Bukan apa, Johan kaki ting tong. Dia tukar-tukar cerita. Iyelah, nak cover dia kalah masa bertumbuk dengan lelaki cina itu. Tapi Johan rasa bangga. Kerana bukan senang nak buat mereka semua ternganga dan terkejut. Yusof seorang aje yang tak menunjukkan sebarang reaksi. Degil sungguh.
“Tapi yang peliknya, menurut sumber-sumber yang boleh dipercayai mayat dia langsung tak ditemui. Pihak polis pun tak jumpa mayat tuh….kesan darah pun takde… Aku dah hantar orang-orang aku supaya check semua bilik mayat di hospital sekitar Kuala Lumpur, tapi diaorang cakap takde pun….” Johan menyambung, lalu duduk semula diatas kerusinya.
“Mati hidup balik kots….eeiiii…takuts….momok…” Satu suara sumbang yang buat lawak mencelah.
Bragas hanya membatu. Hek tidak hok pon tidak. Dia dah tak kuasa bersuara lagi. Semput benar dia nampaknya. Tercungap-cungap mengambil nafas. Yusof yang duduk tidak jauh dari Bragas nyaris-nyaris tersenyum melihat keadaan Bragas. Mungkin Bragas banyak sangat menengking hari ini. Sampai mahu tercabut anak tekaknya. Mungkin tekaknya perit. Sebab itulah matanya berair. Lagipun Bragas ada sakit lemah jantung. Baru 6 bulan lepas dia menjalani satu pembedahan. Jantung lamanya tidak boleh dipakai lagi. Dah rosak teruk. Sampai terpaksa digantikan dengan jantung plastik. Yang menggunakan bateri untuk menggerakkannya. Bukankah bagus kalau bateri yang menggerakkannya kehabisan kuasa sekarang….agaknya itulah yang terlintas difikiran Yusof.
Perlahan Yusof menggeleng-geleng kepalanya. Mungkin dia hendak sangat perkara itu terjadi. Johan hanya menjeling dari hujung meja. Entah apa sahaja yang sedang berputar dalam fikiran Yusof, fikirnya. Nak juga dia ambil tahu. Apatah lagi dengan senyumannya yang sangat sangat mahal, hampir sahaja mekar dibibirnya. Mungkin terasa bahagia mendengar kisah Johan yang diancam maut. Ciss!!…Bedebah!….Johan mengetap bibir.
“Ok…sekarang ada dua possibilities. Pertama, polis dah ambik mayat tu dan mungkin sudah dilabelkan sebagai bukti, boleh jadi ia akan digunakan untuk memudahkan lagi siasatan mereka. Atau, yang kedua, kita tak nak menuduh terlalu cepat, tapi kemungkinan besar ada ahli Dragonfly yang lain yang berada disekitar kawasan itu sewaktu kejadian….Jadi dia cepat-cepat sorokkan mayat temannya selepas Johan melepaskan diri…sebelum pihak polis sempat sampai kesitu.”
Mesyuarat Unit Tengkorak mula kembali bernyawa. Masing-masing menggeleng kepala kerana tidak puas hati. Semuanya tertanya-tanya mengapa ahli Dragonfly sanggup berpaling tadah. Mereka sudah menjadi rakan sekutu hampir 9 tahun lamanya. Berbagai-bagai kata sepakat telah dicapai. Dragonfly yang membuka jalan dengan memberi bekalan. Bekalan-bekalan mentah didapati dari kawasan Segitiga Emas, yang terletak diantara Myanmar, Thailand dan Laos. Memang lumayan pulangannya. Iyalah, bekalan mentah selalunya boleh dapat dalam harga murah. Setelah diproses, harganya meningkat berkali-kali ganda. Sebab itulah tali persahabatan masih berterusan. Malahan, orang dari kedua-dua pihak baru aje nak berjinak-jinak dengan bermain golf bersama-sama.
“Ampun boss…” Ashraf, ketua Unit Tengkorak E5 (Bahagian Siasatan) membuka mulut. “Yang kami pelik, kenapa Johan jadi sasaran anggota Dragonfly?….Nampaknya mereka sah-sah nak sabotaj bos…Apa motifnya ?”
Dahi Bragas berkerut-kerut. Air mukanya kusut. Tiba-tiba sahaja dia tersenyum hingga ke telinga. Nampak sangat senyumannya itu tidak ikhlas. Senyumnya sebiji macam senyuman aktor Jim Carrey, yang dibuat-buat dan boleh ditarik-tarik macam getah. Senyum dalam paksaan, bak kata orang. Macam plastik, gamaknya.
“Haaa…itulah yang aku pelik….hapa kejadahnya diaorang buat camtu…itu yang aku nak tau sangat tuh…” Bragas terdiam sebentar. “Tapi buat masa sekarang, kita senyapkan dulu perkara nih…aku tak nak kecoh-kecoh. Aku tak nak ada kocakan yang buat mereka tahu akan perkara ini…Ingat…kalau kita terburu-buru, organisasi ni jugak yang musnah. Aku nak korang semua lebih berhati-hati lepas nih. Aku akan kerah semua unit untuk menyiasat perkara nih hingga ke akar umbi…kalau ada pengkhianat, pancung, kalau ada sabotaj, tembak. Paling penting sekali, aku tak nak musnahkan rakan seniaga kita sendiri tanpa bukti kukuh. Tapi aku berjanji, kalau aku dapat bukti yang ini semua angkara mereka, kita kerjakan mereka sampai lumat…” Bragas mengetap gigi tanda amarannya. Tangan kanannya menumbuk tapak tangan kirinya sambil ditenyeh-tenyeh macam orang tengah menumbuk sambal belacan. Marah betul Bragas, bagai mahu ditenyeh-tenyeh kepala anggota Dragonfly kalau benar segala perkara yang berlaku ini adalah angkara mereka.
Persidangan pagi itu diakhiri dengan upacara minum kopi dan makan karipap. Ada yang tak tahu malu memesan Carlsberg. Dasar penyangak. Pagi-pagi buta dah tonggang arak. Selesai upacara jamuan ringan, mereka semua melangkah keluar dari bilik rahsia. Bilik mesyuarat itu dibina dibawah tanah, dilindungi oleh pintu kebal automatik setebal 8 inci. Dalam bilik mesyuarat itu juga terdapat pintu menuju lorong-lorong rahsia. Langkah keselamatan sekiranya tempat mereka di ‘ambush’ oleh pihak berkuasa. Ditangan mereka kosong, tiada sebatang pen mahupun kertas. Agenda mesyuarat tadi pun mestilah ditinggalkan didalam bilik itu. Tidak siapa pun dibenarkan membawa keluar sebarang kertas dari bilik mesyuarat, heck, malahan dari bangunan organisasi itu sendiri. Semua dokumen-dokumen yang ditulis atas kertas akan dimusnahkan sebaik sahaja ia diingati. Bahaya. Kerja mereka terlalu bahaya. Sebab itu tiada fail atau catatan. Manalah tahu kalau-kalau tercicir tengah jalan, lepas tu sampai kepada pihak polis. Risiko yang tak boleh diambil. Jadi, semua perkara harus dicatat dalam otak sahaja. Sebab itulah orang kanan Tengkorak bukan calang-calang orang. Semuanya genius dan semuanya ada daya ingatan yang kuat.
Sebelum Yusof melangkah keluar dari bilik mesyuarat itu, dia terdengar Bragas berbisik pada Johan. Bragas akan melaporkan perkara yang terjadi pada ‘sleeping partner’ nya, Mr X. Yusof tahu akan kewujudan Mr X ini. Kadang-kadang dia terdengar dari Bragas dan kadang-kadang dari Johan. Mr X ialah rakan kongsi Bragas yang sama-sama menubuhkan organisasi ini. Tapi Mr X tidak dikenali, apatah lagi berjumpa dengan dia. Kecuali Bragas sendiri. Kerana sepanjang Yusof berada disini, segala urusan dengan Mr X dijalankan melalui telefon dan eletronik. Yusof tahu, Mr X tidak berada di Malaysia. Dan Yusof juga tahu, tugas Mr X ialah membekalkan modal. Bahan mentah yang dibawa masuk dari kawasan segitiga emas akan diproses disebuah kilang rahsia. Dan Mr X yang menguruskan semuanya, dari modal hinggalah ke tapak pemrosesan. Susahlah camnih. ‘Puzzle’nya masih tidak lengkap, tidak sehingga dia mengetahui siapakah Mr X nih.

Yusof membelok ke kiri. Dia masuk kedalam bilik operasi Unit Tengkorak B2. Komeng dan Jebon yang muda daripadanya menegur. Yusof cuma mengangguk ringkas. Pelik. Apa kena muka mereka satu persatu masam macam asam jawa. Apa lagi yang tidak kena, fikirnya?
“Wehhh…” Yusof tersentak sikit. Baru dia terperasan. Dia menggaru-garu kepalanya yang tak gatal. Terpinga-pinga. “Kenapa makin sempit aku rasa bilik nih? Kenapa meja korang bercantum…lah…bila masa lak ada sampai 4 meja nih?? Sapa pulak punya meja nih, menyemak aje..?” Yusof bertanya pada anak buahnya. Mereka cuma terdiam. Mungkin sebab mereka pun tengah bengang.
“Hah Komeng…sapa gatal-gatal letak laptop sebelah meja aku nih?? Siap dengan modem pulak tuh….Siapa punya nih?” tanya Yusof lagi. Tapi Komeng diam aje, lantas dialihkan pandangan kepada Jebon.
“Entah, pagi-pagi tadi masa kitaorang masuk bilik nih dah ada macam nih..” Jebon menjelaskan. “Kita ada ahli baru la Yusof…”
“Eloklah tu…boleh aku curik tulang selalu…he.he.he…” Yusof berseloroh sambil tersenyum.
“Bagus kehapanya? …Dia orang komplot Johan…Kau bukan tak tahu Johan dah lama….”
“Aku dah lama apa Jebon??” Tiba-tiba Johan melangkah masuk kedalam pejabat mereka. Semua tergamam. Terutama Jebon. Hijau sekejap mukanya. “Aku dah lama apa hah..!!!!?” Johan bertempik menjerkah Jebon didepan mukanya. Jebon terus terdiam. Dia kembali melangkah ke mejanya dan pura-pura buat kerja. Johan tersenyum sendiri. He.he.he…tau takut…alah..budak-budak nih sekali sergah dah kecut…takde telur, bisik hati Johan.
“Ha…apahal kau datang sini..?” Yusof menyoal tenang. Cepat-cepat disorokkan perasaan terkejutnya. Dia tahu, kalau dia turut sama menunjukkan perasaan takut seperti yang ditunjukkan oleh Jebon dan Komeng, kepalanya akan terus dipijak oleh Johan, malahan oleh kedua orang bawahannya.
“Nih…aku nak introduce…anak buah baru kau,” ujar Johan.
Yusof hanya mengangguk. Kerana dia sudah nampak orang asing yang bakal menjadi anak buah barunya itu berdiri dibelakang bakal pewaris organisasi Tengkorak itu. Kacak. Perkara pertama yang terlintas dikepala Yusof. Usianya mungkin belum mencecah 30. Kemungkinan besar sekitar 28 atau 29 tahun. Rambut ikalnya yang hitam berkilat panjang ke belakang, diikatnya kemas-kemas. T-shirt hitam ketat dan jaket kulit hitam yang dipakainya jelas menampakkan susuk tubuhnya yang sasa. Badan set-set abang askar. Jambangnya terjaga rapi. Warna kulitnya yang sawo matang itu seolah-olah memberikan ‘compliment’ kepada semua ciri-ciri yang ada pada dirinya. Tinggi, tegap, kacak dan jantan sekali. Segera Yusof tersenyum.
“Weiii…kau senyum apahal..?” tanya Johan sedikit pelik. Apa yang kelakar sangat tentang anak buah barunya itu.
“Takde apelah…sibuk la kau nih….” Jawab Yusof serius. Tapi dalam kepala otaknya dia membuat kesimpulan. Dia rasa tidak sesuai benar orang sebegini ditugaskan menghadap komputer. Perwatakannya yang agak kasar itu lebih sesuai menyertai Unit Tengkorak A1 yang menjalankan tugas edar mengedar. Organisasi ini memerlukan seseorang yang tangkas seperti dia untuk menjalankan tugas yang berbahaya itu. Sebab Johan memang tak boleh diharap.
“What’s your name…?” Tanya Yusof.
“Jebat,” Jawab pemuda itu.
Yusof terdiam sekejap, terpegun. Senyuman yang dilemparkan oleh Jebat betul-betul menyentuh hatinya. Senyuman ikhlas yang sudah lama dia tidak lihat. Semenjak dia bekerja dengan organisasi keparat ini. Bukan seperti senyuman Bragas dan Johan yang boleh disamakan dengan senyuman plastik. Boleh ditarik-tarik dan dipanjang-panjangkan hingga ke telinga.
Jebat memang tak sesuai bekerja di department itu. Sekadar menghadap komputer. Kerana Yusof rasa Jebat lebih sesuai mengedar dadah. Entah kenapa Johan menghantar Jebat kesini. Tentu ada sebab dia menyertai Tengkorak. Dan apa pulak sebabnya? Yusof takjub sendiri.
Johan melangkah keluar dari bilik tersebut. Sepintas itu senyuman plastiknya terbentuk dibibirnya. Perangkapnya dah dipasang, cuma tunggu mengena aje.

****
Dia melangkah menuju pulang kebilik sewaannya pada pukul 3 pagi. Sudah lewat benar. Lagi 3-4 jam lagi matahari pun sudah mahu terbit. Kawasan miskin itu gelap gelita. Banyak rumah yang sudah kosong tidak berpenghuni. Ramai yang sudah berpindah. Mungkin kerana kawasan ini sesuai untuk dihuni oleh binatang liar sahaja. Iyelah, rumah-rumah disini kebanyakkannya dibina dari papan lapis dan zink. Lebih kurang reban aje.
Yusof melangkah berhati-hati. Takut-takut terserempak dengan kumpulan anjing liar yang selalu berkeliaran disini. Dia terus menyusur lorong sempit dibelakang dapur rumah-rumah setinggan yang dipenuhi sampah sarap itu. Kucing kurap dan tikus mondok bermaharajalela. Menyelongkar sampah mencari rezeki. Tikus disini gemuk-gemuk belaka. Mungkin cukup makan, terlanjur itu, kucing-kucing juga tumpang tuah, sebab dapat makan tikus tikus gemuk ini. Bau hapak dan pering meyucuk-nyucuk hidungnya. Datang dari longkang dan jamban yang tidak terurus sistem perparitannya. Matanya sudah betul-betul berat. Seolah-olah mahu terkatup dengan sendiri. Malahan, dia tidak jumpa lubang kunci pada pintu, gara-gara terlalu mengantuk. Dia jarang sekali pulang lewat, apatah lagi tidur lewat. Kecuali jika ada operasi besar.
Tetapi tadi, banyak betul si Johan menceceh. Johan mengajaknya keluar makan. Dia yang belanja. Lepas satu, satu. Yusof sudah terasa pelik apabila naib Presiden Tengkorak itu mahu belanja dia makan. Selalunya, mesti ada muslihat terselindung yang difikirkan oleh Johan. Dulu, pernah dia terkena sekali. Johan mengajaknya makan. Yusof turutkan saja. Lepas itu Johan mempelawa Yusof balik kebiliknya. Konon-kononnya nak ajak berborak. Yusof ikut jugak. Iyelah, orang dah buat baik, kenalah balas baik jugak. Tapi lain pulak jadinya. Yusof tak sedap hati bila Johan mula pasang cd blue gay. Lepas tu digoda dan diraba-rabanya badan Yusof. Tersentap Yusof kejap. Jenuh dia carik alasan. Tak bernafsu langsung Yusof pada Johan. Bukan taste dia.
“Alah…relaks la…kau ingat aku tak tau pasal diri kau…” Kata Johan pada Yusof bila dia menolak ajakkannya untuk berasmara.
“Apa dia…?” Yusof buat-buat clueless.
“Alah…aku tahu kau PLU…jangan tipu….kau tau tak aku dah pasang kamera dalam bilik kau….aku tahu kau buat apa tiap-tiap malam sebelum tido…he.he.he”….Johan tersenyum nakal.
“Apa yang kau cakap nih…aku tak paham lah…aku buat apa?”
“Alah…aku tahu kau tengok gambar boyfriend kau kan...lepas tu kau cik cap…besar betul kau punya barang yek…stim gile aku tengok….”
Yusof terdiam. Celaka…camne aku boleh tak tahu, gerutu Yusof dalam hatinya. Dia risau segala perlakuan dia selama ini akan terbongkar. Harap-harap sibebal nih tak tahu, tambah hatinya lagi. Semenjak itu Yusof lebih berhati-hati dengan segala yang ingin dilakukannya.
“Amacam…boleh tak..?” Johan bertanya dengan muka tak malu.
“Aku letih lah…lain kali ajelah ye…” Yusof tolak baik-baik.
“Hmmphhh….sombong…” bentak Johan. Lantas diambilnya setin Carlsberg dari peti ais dan terus menonggangnya.
Bukan sombong la bodoh…kau tu tak taste langsung…Tapi kalau kau taste pun aku tak hingin. Yusof perhati lagi Johan. Terus dia menuju pintu dan melangkah keluar senyap-senyap. Nasib baik lepas. Dibuatnya Johan panggil orang-orangnya dan arahkan dia diikat, lepas tu dirogol, tak ke kes naya.

Tapi, perjumpaannya tadi dengan Johan lain sedikit. Johan tak pulak cuba memikatnya. Tapi dia cuma berborak pasal operasi terbaru dan akan datang Organisasi Tengkorak. Lepas tu meleret-leret sampai kisah anak buah barunya, Jebat. Gayanya bercerita agak berhati-hati. Macam menyorokkan sesuatu. Macam takut terlepas cakap. Dia tidak memuji berlebih-lebihan, tetapi Yusof sudah dapat agak sebab-sebab kenapa pemuda itu diletakkan dalam Unit Tengkorak B2, unit kesayangan Bragas. Kalau Jebat takde hari tu, satu-satunya cucu dan pewaris Organisasi Tengkorak sudah lama arwah. Organisasi Tengkorak akan kehilangan bakal pemimpin selanjutnya.
2-3 kali Yusof rasa mahu menguap ketika itu. Itu pun dicubanya tahan. Cerita tentang Jebat mempunyai daya tarikannya yang tersendiri. Dapatlah juga dia tahu sedikit sebanyak latar belakang yang berguna tentang anak buah barunya itu. Dia tersentak apabila Johan beritahu yang Jebat mempunyai sarjana dalam bidang Sains Komputer, dari sebuah universiti elit luar negeri pulak tu. Vassttttt…..
Yusof memberanikan diri bertanya, “Boleh percaya ke? Entah-entah dia nak perangkap kita….mana la tau?”
Dan aku akan ingat sampai mati yang engkau dah menjahanamkan hidup aku, dan aku akan pastikan kau terima akibatnya, hati Yusof berkata-kata.
“Ahhh…aku yakin dia setia…instinct aku kuat kata dia akan setia dengan kita…” Jawab Johan bangga. Konon-kononnya radar dia tepat sangat.
“Hmmm…”
Yeah…kau tu memang, asal jantan can do sikit…cepat sangat kau berair kan…dasar ponen loser, gerutu hati Yusof lagi.

Sebaik dia melangkah masuk kedalam biliknya, terus dia menuju kekatil. Dia tidak menghidupkan lampu. Biarlah bergelap. Dia pun sudah mahu tidur sangat. Mengantuk benar dia. Kunci ditangannya dibaling entah ke mana. Ah…gasaklah, esok pagi aku carik la balik. Dia terus menghumbankan badannya keatas katil. Sebentar kemudian, dia terus ‘berlayar’.
Yusof terkejut dari tidurnya awal pagi itu. Itupun sebab ada anjing yang menyalak ditepi tingkap biliknya. Hari masih lagi gelap. Dia duduk berteleku sebentar dihujung katil. Ada sesuatu yang tidak kena. Dia terus bangun dari katil dan matanya terkebil-kebil seketika. Dia memerhati sekeliling. Ada sesuatu yang tidak kena, bisik hatinya. Dia tengok meja kecil disebelah katilnya. Laptop Compaq miliknya masih lagi disitu. Tapi apa? Tidak ada barang yang ghaib, tapi dia tahu sesuatu telah berlaku dalam biliknya. Gambar Hashim dalam bingkai kad keras dan hanya bertutup plastik jernih dan bukan kaca itu terjatuh dibawah meja. Semacam dilanggar orang. Agaknya ada orang yang pecah masuk kebiliknya.
Tapi Yusof bukanlah jenis orang yang cepat panik. Dia terus menuju tingkap. Diselaknya daun tingkap luas-luas. Biar udara segar dan cahaya masuk. Baru terang sikit. Kemudian baru dia memeriksa barang-barang kepunyaannya didalam laci. Bukannya ada barang berharga pun. Hidupnya kini miskin. Tak macam dulu. Tapi dia mengerti, semua kemewahan itu sudah tidak bererti lagi pada dia. Dibuka laci almarinya. Yang ada cuma majalah dan surat khabar. Masih lagi tersusun kemas. Tiba-tiba dia tersentak. Majalah Time bertarikh bulan lalu berada diatas majalah Time terbaru yang dibelinya minggu lepas. Yusof tidak menyusunnya begitu. Dia tahu dirinya yang kemas dan teliti. Semuanya harus berprotokol. Dia tahu dia menyusun majalah itu mengikut tarikh. Majalah Time bertarikh Februari itu sepatutnya berada dibawah majalah Time yang bertarikh Mac. Tapi nampaknya lain yang terjadi. Sudah terbalik. Dia cukup ingat benda-benda remeh begini. Walaupun kecil pada orang lain, tetapi tetap penting pada dirinya.
Sah. Sah ada orang pecah masuk kedalam biliknya. Tetapi mereka cari apa? Dia tidak rasa barang-barangnya dicuri, kerana lap-top nya masih terdapat diatas meja. Kalau nak dicuri bantal busuknya, silakanlah. Dah penuh dengan peta dunia. Peta Marikh pun ada. Yusof terpandang-pandang wajah Bragas, kemudian Johan. Agaknya dia ajak aku makan dan berborak panjang sampai ke pagi tu taktik aje kot, fikirnya. Ketika itu, bolehlah orang-orang Johan menyelinap masuk ke dalam biliknya. Entahlah, dia tahu. Sejak dia jadi ‘scapegoat’ ni, ada aje salahnya yang dicari. Bragas tak banyak hal, tapi Johan. Selagi boleh dia macam nak kenakan Yusof. Mungkin dia dendam dengan Yusof pasal Yusof tolak ajakannya untuk main. Johan saja nak carik pasal. Agaknya aku disyaki bocor maklumat pada polis kot? Pasal itu diaorang pecah masuk bilik aku dan cuba cari apa-apa catatan yang berkaitan dalam bilik aku nih. Sorry lah to disappoint you guys. Tidak berhasil. Kalau ada hasil pun, setakat habuk. Sia-sia sahaja.
“Hahahahahhaha…woohooo..” Yusof tergelak besar. Geli betul rasa hatinya.

Yusof menutup kembali laci mejanya. Dia mengambil kembali gambar yang terjatuh dilantai. Gambar Hashim yang terletak didalam bingkai yang dibuat sendiri dari kad keras dan plastik jernih itu dibelek-beleknya. Gambar Hashim berbaju melayu. Kacak. Kemudian dia letakkan semula ke tempat asalnya, dimeja tepi katil. Terus dia menghumbankan tubuhnya keatas katil semula. Dia mengurut-urut dahinya yang tidak sakit. Matanya merenung siling yang sudah bertapuk oleh kulat itu. Dia mengeluh. Dia tahu kenapa Bragas boleh mengawalnya. Dia tahu kenapa dia harus tunduk dan menurut segala kata Bragas. Kerana dia tiada pilihan. Dia terpaksa.

“Cepatlah ambik gambar saya…tengah posing mautz nih…” Hashim bersuara girang sambil tersenyum. Songkok dikepalanya dibetulkan letaknya.
“Ok…ok…haaa…kening tu jungkit sikit…bontot tuh kasik tonggek lagik…ha.ha.ha” Yusof berlawak. Usikkannya disambut oleh gelak tawa Hashim. Senyum manis Hashim yang sangat-sangat digemarinya. Baju melayu kain sutera dan samping songket yang dipakai oleh Hashim beralun lembut ditiup angin pagi Syawal.
Klik.
Ingatan yang sering memburu Yusof. Segera dia teringat. Akan dirinya yang sebatang kara dalam dunia. Tetapi tidak selepas dia bertemu Hashim. Hashim bukan sahaja kekasihnya, malah satu satunya keluarga yang dia ada dalam hidupnya. Sebab itulah bila tiba raya, dia akan ikut Hashim pulang ke kampungnya. Dan dia bahagia. Kerana keluarga Hashim menerima dia seperti mereka menerima anak mereka sendiri. Tapi dia sudah lupa. Saat-saat indah itu hampir sahaja hilang dari ingatannya. Dia kesal. Hashim tidak patut terlibat dalam perkara ini. Perkara buruk adalah perkara terakhir yang Yusof tidak ingin terjadi pada kekasihnya, Hashim. Dan segera, peristiwa buruk itu kembali bertandang dalam kotak memorinya.

Yusof baru pulang dari kerja. Sementara menunggu Hashim, dia menonton televisyen diatas sofa. Hatinya berasa tidak sedap hari ini. Sejak dari di pejabat tadi. Berdebar-debar tidak keruan. Seolah-olah petanda sesuatu yang buruk akan berlaku. Tapi tidak dia endahkan. Sangkanya, itu semua mainan perasaannya. Mungkin stress kerja yang keterlaluan. Dalam dia merenung kosong peti tv didepannya, dia terlelap. Dia terkejut dari tidurnya bila dia merasakan ada bulu-bulu kasar menyentuh dahinya. Segera dia buka mata. Ohh…Hashim. Hashim sudah pulang. Dia mencium dahi Yusof.
“Letih sangat ke…?” Soal Hashim sambil tersenyum. Dia melabuhkan punggung diatas tepi sofa.
“A’ah…banyak kerja sikit…sakit kepala…”Yusof menjawab lemah.
“Nak saya picitkan…?”
“Takpelah….awak kan letih…”
“Marilah…saya picitkan…bukan susah sangat pun…”Hashim tersenyum manja. Senyum ada makna.
“Hmmmm…”
Yusof turutkan aje kemahuan Hashim. Dia duduk sebentar. Hashim terus beralih duduk dihujung sofa. Kemudian Yusof berbaring kembali, diatas ribaan Hashim. Sebentar kemudian jari jemari Hashim pantas meniti dahi Yusof.
Errrppp…Erpppp….Yusof tersendawa 2-3 kali. “Angin nih…awak tak makan tengahari ye ?” Tanya Hashim yang memang ambik berat akan perihal kekasihnya.
“Iye….camne nak makan…tak sempat…banyak sangat deadline…client tahu menyalak nak cepat aje…pas tu asyik nak me’reject’ aje…lepas tu system asyik tak boleh run, stuck sana, virus sini….tension…tak selera nak makan….”
Hashim terus mengurut. Diambilnya minyak angin cap kapak dan disapu sedikit pada dahi Yusof.
“Ahhh..kurang sikit…” Yusof sudah lega sikit.
“Saya tahu camne nak hilangkan terus…”
“Camne…?”
Sepantas kilat Hashim mencium hidung Yusof yang mancung. Yusof faham akan maksud Hashim. Dibiarkan saja. Terus dia tutup mata. Hashim mengangkat kepala Yusof perlahan dan diletakkan kembali keatas bantal. Dia terus melutut diatas lantai. Perlahan dia mencium leher Yusof yang sedikit terdedah. Dibukanya 2 butang baju atas kemeja Yusof. Perlahan lahan dia mula mencium. Bulu dada Yusof yang halus tetapi lebat itu betul-betul mengghairahkan. Dia menjilat-jilat bibir. Dia memang suka main camni. Dia bebas buat apa sahaja. Dia jilat leher Yusof. Kedengaran kekasihnya itu mengerang kecil. Aikk…dalam pening kepala pon sempat mengerang lagik. Dibukanya satu persatu butang baju kemeja Yusof. Diselak baju kemeja yang dipakai oleh kekasihnya, tapi tidak ditanggalkan terus. Dia suka tengok batang tubuh lelaki yang terdedah tetapi masih berbaju. Seksi. Batang tubuh kekasihnya, Yusof, memang mengasyikkan. Bulu pada dada dan perutnya cantik dan kemas tersusun. Lekuk lekuk abdomennya juga indah. Hasil dari membuat sit-ups 200 kali sehari. Dada yang bidang tetapi keras itu juga merupakan aset pada Yusof. Tambahan lagi puting dadanya yang berwarna merah jambu. Hashim mencium perlahan tubuh badan kekasihnya. Kadang-kadang dijilat dan kadang-kadang digigit lembut. Kedengaran erangan kecil dari Yusof. Mungkin dia pun tengah nikmat.
Hashim kembali kebahagian atas. Dijilatnya lembut bibir merah Yusof. Yusof hanya diam membatukan diri. Membiarkan kekasihnya mengemudi bahtera. Tangan Hashim mula merayap-rayap kebahagian sulit Yusof. Diramas-ramasnya bonjolan yang sudah mengeras. Besar. Barang yang membuatkan Hashim separuh gila bila melihatnya. Sambil dia menjilat misai Yusof yang lebat tapi dijaga kemas itu, sambil itu tangannya sibuk membuka ikatan tali pinggang, butang dan zip seluar kekasihnya. Diramas lagi perlahan-lahan. Diselukkan kedalam seluar yang sudah terbuka itu. Basah. Seluar dalam Yusof sudah basah.
“Ahhh….” Erang Yusof dengan suara jantan.
Hashim terus keluarkan batang Yusof. Dibeleknya senjata Yusof. Cantik. Melihatnya aje dah buat Hashim nak terpancut. Dijilatnya perlahan-lahan. Digigit-gigit manja batang Yusof. Sambil-sambil itu diurut lembut dengan tangannya. Hashim terus berdiri. Dibuka seluarnya. Tapi kemeja yang dipakainya tidak pulak ditanggalkan. Yang ditanggalkannya cuma butang dan lepas tu diselakkan sedikit. Dari cermin besar yang tergantung didinding, Hashim melihat sendiri refleksi dirinya dan Yusof. Whoaa…sebijik macam dalam cerita porno. Hashim stim giler. Dirangsang lagi batang Yusof yang sudah sedikit mengendur. Beberapa saat kemudian, Yusof sudah kembali sedia untuk beraksi. Tapi matanya masih dipejamkan. Cuma sekali sekala bibirnya terketap dan bunyi desahan terlepas darinya. Hashim terus bangun, kemudian dia panjat atas sofa. Dia mencangkung diatas kejantanan Yusof. Batang Yusof dihalakan tepat kelubang keramatnya. Terus diambilnya pelincir yang terletak diatas meja tepi sofa. Memang tabiat mereka membeli 2-3 tiub pelincir, dan kemudian ditinggalkan ditempat-tempat strategik seperti didalam bilik tidur, ruang tamu dan bilik air. Jadi, bila mereka mahu projek ditempat-tempat itu secara ‘impromptu’, tak perlulah mereka menggelabah mencarinya. Pelincir itu disapukan sedikit pada lubang keramatnya dan pada kejantanan Yusof. Perlahan-lahan Hashim memasukkan seludang Yusof kedalam lubang keramatnya. Yusof mendesah kenikmatan. Wajah Hashim juga berkerut menahan sakit dan nikmat. Sebentar kemudian, gerakan pun dilakukan. Macam mahu tercabut kaki sofa Lorenzo yang berwarna putih itu. Kadangkala berlaga didinding. Bergegar. Selang beberapa minit kemudian, Yusof membuka kecil matanya. Dia sudah mahu terpancut. Hashim seperti orang dirasuk. Mukanya merah padam. Terlalu nikmat agaknya.
“Uhhhh…laju lagi…” Yusof mintak Hashim untuk menghenjut dengan lebih laju.
Kini, kedua-duanya mengerang kesedapan.
“Ahhhhhhhh…..” Yusof tersenyum kepuasan. Tanda dia sudah sampai ke kemuncak nikmat. Selang beberapa saat kemudian, tiba giliran Hashim. Terpancut-pancut atas badan kekasihnya. Hashim akhirnya terkulai layu diatas dada Yusof. Mereka berdua tercungap-cungap kepenatan.
Selesai projek, Hashim terus mandi. Yusof hanya terlantar keletihan di atas sofa. Sudahlah pening, kena bantai pulak tuh, mahunya tak semput. Sesudah mandi Hashim bersiap.
“Eh…awak tak nak keluar makan ke…?” tanya Hashim yang sedikit pelik melihat Yusof yang tidak bersiap lagi. Dia masih lagi terbaring disofa.
“Takpelah, awak ajelah keluar…saya letih lah…”
“Hmmm…camtu oklah….awak nak makan apa malam ni, saya belikan…” Hashim tawar diri. Selalunya dia akan keluar makan bersama Yusof, tapi sebab malam ini dia tak larat, dia bercadang nak tapau aje.
“Nasik ayam….dengan milo….”
“Tunggu tau….saya pergi kejap aje…”
“Iyelah….eh..nanti dulu…terlanjur tu tolong ambikkan sekali gambar raya hari tuh…saya hantar semalam…tolong ambikkan sekali…boleh tak?..” Segera dia teringat gambar yang diambil semasa raya tempoh hari sudah boleh diambil hari ini. Dia tak sabar untuk melihatnya. Dia nak tengok gambar Hashim yang bergaya ala-ala Ziana Zain. Tersenyum dia sendiri.
“Mana resitnya…?”
Yusof mengambil wallet dari poket belakang seluarnya yang tersepuk dibawah sofa. Dibelek-beleknya sebelum dia mengeluarkan sekeping kertas putih berlipat. Diserahkan kertas itu pada Hashim. Hashim terus sambar resit itu, kemudian dia ambil kunci kereta diatas coffee table depan mereka. Sebelum melangkah keluar, Hashim mencium dahi Yusof.
“Tunggu tau…saya keluar kejap aje…”
“Hmmmm…”
Hashim terus menuju pintu dan hilang dari pandangan.

Yusof tidak sedar. Bermula detik itu, seluruh hidupnya akan berubah.
Seluruh kebahagiaan yang dialaminya akan musnah sama sekali. Dan dia sendiri belum bersedia untuk menghadapinya.
Puas dia menunggu Hashim.
“Kata nak pergi kejap aje…kejap hapa…dah tengah malam nih…”
Yusof risau bila Hashim tidak pulang-pulang lagi. Takkan beli nasik ayam lama sangat. Beli nasik ayam atau buat nasik ayam? Takkan lama sangat nak ambik gambar tuh, ambik sahaja, bukannya perlu di develop. Macam-macam soalan menerjah fikirannya. Sudah dia cuba menghubungi Hashim melalui telefon selularnya, tapi tiada jawapan. Tak berangkat. Dia resah. Tak keruan dia malam itu. Macam kucing nak beranak.
Tiba-tiba telefon rumahnya berbunyi. Secepat kilat dia menjawab.
“Awak ke tuh…?”
“Ha.ha.ha…bukan….”
Ada satu suara asing dihujung sana. Yusof tahu itu bukan suara Hashim. Segera dihempaskan telefon. Lahh..orang dah la tengah panik, wrong number lak…mana la abang aku nih. Kemudian telefon berbunyi lagi. Terus dia angkat, dia dengar lagi suara tadi….
“Wei mangkuk ayun…wrong number lah” Marah betul Yusof dengan orang tak reti bahasa nih.
“Nyeh…nanti la dulu…dengar la aku nak cakap apa nih…” suara dihujung sana mahukan perhatian dari Yusof.
“Apa dia?”
“Hensem betul pakwe kau nih…” Kata pemanggil tersebut. “Tentu seronok kalau aku jual, tak pun aku rogol, tak pun aku kelar-kelar muka dia yang hensem nih…..”
Talian terputus. Yusof mula menggelabah. Dia tidak tahu apa yang nak dibuat. Dia terus berlari keluar dari rumahnya, niatnya hendak mencari kekasihnya. Dalam keadaan tidak keruan. Dia berkaki ayam sahaja. Macam orang gila dia mencari Hashim. Dia terus mencari. Dia balik ke apartmentnya semula, dia terus hubungi rakan-rakannya dan rakan-rakan Hashim. Dia hampa dengan jawapan yang diterima. Semua mengatakan Hashim tiada bersama mereka. Yusof terduduk disofa. Menangis dia disitu. Tersedu-sedu. Mungkin benar kekasihnya diculik oleh orang yang menelefonnya. Apa lagi yang boleh dia lakukan. Polis. Aku mesti lapor pada polis…, segera perkataan itu terlintas dalam kepala otaknya.
Dia segera berlari keluar dari rumahnya. Niatnya nak pergi kebalai polis. Nak melaporkan kehilangan Hashim. Dia tahu pihak polis pasti dapat membantu. Sebaik dia melangkah keluar dari pintu lif dan hendak menuju ke keretanya, dia terpandangkan sebuah kereta Toyota Altis berwarna hitam. Kereta Hashim.
Hashim dah pulang…teriak hatinya gembira. Dia terus berlari ke kereta tersebut. Tapi hampa, kereta tersebut kosong. Tiada tuannya. Pintunya tidak berkunci. Dia buka pintu kereta. Mana la tahu kalau-kalau Hashim ada didalam kereta tengah tidur, dan panggilan yang dia terima tadi tu sekadar lawak jenaka. Hampa. Kereta itu kosong. Yang ada hanya telefon selular, nasi ayam yang masih lagi panas dan satu beg kertas berisi gambar-gambar yang mereka ambil semasa hari raya tempoh hari. Yusof terduduk. Dia teresak-esak menangis lagi. Dia terlalu risau akan keadaan Hashim. Janganlah mereka apa-apakan dia, doanya dalam hati.
Memanglah Yusof berpendapatan lumayan. Kerana dia bertugas sebagai perundingcara komputer disebuah firma antarabangsa. Apatah lagi dia tidak mempunyai tanggungan. Hanya Hashim seorang sahaja tanggungannya. Tetapi, itu tidak bermakna dia kaya. Senang mungkin, tetapi tidak kaya. Jauh sekali hidup mewah. Berapa puluh ribu sahajalah yang mampu diberikannya untuk menebus semula kekasihnya. Bukankah lebih berfaedah jika orang itu menculik anak-anak jutawan terkemuka.
“Trittt…trittt…trittt…trittt…” Telefon selular Hashim berbunyi. Segera dia angkat. Harap-harap itu panggilan dari Hashim. Tapi hampa. Si penculik yang telefon. Dia bagi amaran supaya perkara itu tidak dilaporkan pada pihak polis. Kalau tidak dia ugut akan dihantarkan satu jari Hashim kepada Yusof, sebagai tanda amaran. Yusof terpaksa akur dengan kehendak lelaki tersebut.
Ternyata penculik itu bukan mahukan wangnya. Lewat malam itu, lelaki itu menelefon lagi. Hashim diberi peluang bercakap dengan kekasihnya, Yusof. Itu pun terlalu sekejap.
“Yusof…tolong saya…saya nak balik…” Hashim semacam merayu. Suara Hashim itu meruntun merentap naluri Yusof.
“Ya…ya, sayang…”
“Saya dah tak tahan…diaorang buli saya…macam-macam yang diaorang buat kat saya….”
Adoi. Yusof terasa sesak nafas. Kalaulah dia itu Ultraman, sudah lama dia ‘fire-fire’ kan penyangak-penyangak itu semua.
“Kau dengar tuh…? Ok…dengar arahan aku baik-baik. Aku nak, pagi-pagi buta esok kau mesti hantar surat letak jawatan. Aku tak tau camne kau nak buat, tapi kau mesti berhenti kerja. Ting tong aje, kata kau dapat tawaran yang lagi baik dan akan berpindah ke Amerika. Lepas aje kau letak jawatan, kau mesti terus balik rumah. Aku ulang, dari pejabat terus balik rumah. Jangan gatal-gatal nak singgah mana-mana. Nak beli roti canai kat kedai mamak pon tak boleh. Putuskan semua komunikasi. Telefon, handphone, email ke apa ke. Jangan layan lagi manusia-manusia keliling kau, tak kira lah, mak bapak ko ke, adik beradik kau ke, jiran kau ke atau achi sapu sampah sekalipon. Jangan pergi mana-mana. Duduk senyap-senyap kat rumah. Kemaskan pakaian kau. Orang-orang aku akan datang dengan Pajero hitam pada petang esok. Ikut aje apa arahan diaorang…muahahahahaha.”
Talian telefon terputus lagi. Yusof terkebil-kebil sepanjang malam. Niatnya hendak meminta bantuan polis dibatalkan. Takut dengan amaran yang diberikan. Awal pagi esoknya, dia ke pejabat dan terus memberikan surat letak jawatan. Menyinga Encik Hamdan.
“Apa…awak ingat nih syarikat bapak awak..suka-suka berhenti…?”
Yusof cuma diam. Dia tidak boleh buat apa-apa. Mahu sahaja dia menceritakan semuanya, tapi nyawa Hashim akan terancam. Sepanjang dia dimarah, dia cuma tertunduk memandang lantai. Akhirnya Encik Hamdan terdiam seketika, sebelum mula bersuara.
“Takpelah, saya tak tahu apa masalah awak. Tapi saya tahu awak nih memang berpotensi besar. Dan syarikat kita akan rugi kehilangan awak. Tapi, syarikat juga sedar yang kami tidak boleh sekat potensi awak tuh. Kalau awak rasa awak boleh lebih maju diluar sana, teruskanlah….kami tak halang…” Lembut suara Encik Hamdan.
Selepas itu dia terus pulang ke rumah. Dia berkurung di dalam rumah hingga ke petang. Pakaiannya disumbat ke dalam sebuah beg kecil.
Sebuah Pajero hitam menjalar masuk ke perkarangan apartmentnya pada sebelah petang. Ada dua orang di dalamnya. Masing-masing bertubuh besar tinggi dan berpakaian kemas. Raut wajah mereka garang. Sebaik dia melangkah masuk ke dalam perut Pajero, salah seorang daripada lelaki itu menyuruh Yusof menandatangani beberapa dokumen. Yusof hanya sempat membaca sepintas lalu. Iyelah, dalam situasi begini, dia tiada masa untuk meneliti satu persatu setiap butiran. Dia turut saja arahan mereka. Secara rasmi, dia telah menyetujui urusan penjualan rumah dan keretanya. 15 minit kemudian, dia dibawak Pajero hitam itu pergi, meninggalkan rumah, kereta dan kehidupannya buat selama-lamanya.
Bragas dan Johan sedang menunggu kehadirannya di markas Tengkorak. Mereka cuma tersenyum bila melihat Yusof. Senyuman mereka mengerikan. Tidak kena langsung dengan warna kulit mereka yang cerah dan raut wajah yang lembut. Kali pertama dalam hidup, Yusof melihat ketua penyangak yang berwajah ayu.
“Aku perlukan khidmat engkau…” Bragas membuka mulut.
Yusof terlopong. Hilang akal ke apa orang tua nih?…soalnya dalam kepala. Kalau betul mahu menggunakan perkhidmatannya, datang sahaja ke pejabat. Tak payahlah bersusah payah menculik kekasihnya dan memaksanya menjual rumah dan kereta.
“Khidmat yang aku nak mintak dari kau nih special sikit….extraordinairé sikit…” kata Bragas. Terus Johan mengambil alih sambung terangkan apa yang dimaksudkan oleh datuknya. Dia cuma berhenti bercakap hanya untuk menyalakan sebatang rokok baru lagi. Selepas tamat lima batang rokok tinggal puntung, barulah tamat penerangannya. Yusof termangu lama.
“Lepaskan Hashim dulu….”
Bragas tergelak besar. Johan pun turut tergelak sama bila dia tengok datuknya gelak. Walhal dia tak paham pun kenapa dia gelak. Yusof dibawa ke sebuah bilik yang tidak bertingkap. Bilik itu diperbuat dari konkrit. Pintu bilik itu dikawal oleh dua orang ahli Tengkorak. Dari jaring-jaring besi yang memisahkan mereka, Yusof dibiarkan melihat kekasihnya sedang tidur diatas lantai. Dia tidak diberikan selimut atau apa-apa pun untuk mengalas badannya. Hashim tidak berbaju. Hanya berseluar yang sudah comot bercapuk-capuk.
“Aku akan lepaskan dia….tapi dengan satu syarat…selepas engkau bersetuju untuk bekerja dengan aku dan selepas engkau selesaikan satu misi…”
Jantung Yusof berdegup kencang. Dia menggenggam penumbuk, bibirnya terketar-ketar menahan marah.
“Takkk….lepaskan dia sekarang….lepas tu baru aku kerja dengan engkau.”
“Wei…engkau pernah dengar perkataan ‘sabar’ tak? Aku bagi kau tempoh seminggu- take it or leave it…” Johan pulak bersuara. Mungkin dia bengang bila Yusof macam tak reti bahasa.
Yusof merenung Johan tajam. Dia teringat sesuatu. Dia kenal suara itu. Suara macam itik serati. Suara pondan kepit. Mesti si bedebah nih yang telefon aku semalam…katanya dalam hati. Tengok dari rupa pun dia dah boleh agak. Tapi dia meluat melihat Johan. Johan memandang Yusof semacam. Yusof rasa pandangan Johan itu menelanjangkan dirinya.
Hashim terjaga. Yusof terpempan. Dia terperanjat melihat muka Hashim. Bengkak bengkil. Bibirnya pecah dan berdarah. Kesian benar Yusof lihat keadaan Hashim, macam uzur sangat. Mesti teruk dibelasah oleh penculiknya. Yusof terus hilang pertimbangan. Dia tak sedar bila masa penumbuknya melayang hinggap di muka Johan. Dua orang bawahan Johan terus bertindak balas. Yusof dibelasah kembali. Mukanya sakit, seperti mahu pecah. Begitu juga perutnya. Senak. Seperti mahu termuntah. Apabila dia sudah lembik dan tidak mampu berlawan, dia dibiarkan untuk bangun sendiri, Hashim hanya mampu memanggil lemah. Hashim hanya mampu menyebut nama “Yusof” berkali-kali. Dia juga tidak sanggup melihat kekasihnya dibelasah begitu. Akhirnya, Yusof menyetujui tuntutan Bragas dan Johan.
Dia telah diberikan sebuah rumah kecil di kawasan penduduk miskin sebagai tempat tinggalnya. Tugas pertamanya bermula pada pagi berikutnya. Oleh kerana Yusof cekap, tugasan pertamanya berjalan lancar, tiada sebarang masalah. Pemindahan wang dilakukan dengan lancar. Sebenarnya tugasan pertamanya adalah sekadar ujian. Bragas mahu melihat secekap mana Yusof boleh bekerja. Dan tugasan pertama Yusof ialah melesapkan RM1 dari setiap akaun pendeposit bank diseluruh Malaysia, dan wang tersebut telah dimasukkan kedalam satu akaun sulit di bank Switzerland. Akaun Bragas. Bragas mengilai macam pontianak hilang akal bila dia melihat dia mempunyai baki US$20 juta dalam akaun banknya. Johan pun turut tumpang seronok. Iyelah, kalau datuknya mati kena heart attack sekarang, segala harta tersebut akan jadi miliknya. Dan yang paling menakjubkan, perbuatan mereka tidak dapat dikesan. Bragas yakin dengan kecekapan Yusof.
Tepat seminggu, Hashim dilepaskan. Teruk benar keadaan Hashim waktu itu. Habis hilang wajahnya yang kacak. Badannya yang tough juga sedikit kurus. Yusof terus berkejar ke lapangan terbang bersama Hashim. Itupun dikawal oleh orang-orang Bragas. Semuanya harus dilakukan dengan cepat. Sepanjang perjalanan ke airport, Yusof serahkan tiket dan passport pada Hashim. Kad kreditnya juga turut diserahkan pada Hashim. Yusof meminta Hashim tinggalkan bumi Malaysia. Kerana dia tahu, selagi Hashim terus berada disini, kehidupannya takkan aman. Hashim terdiam. Dia sendiri keliru dengan segala-galanya.
“Awak mesti ikut sekali….tolonglah….saya merayu…” Hashim merintih. Air matanya meleleh dipipi. Dia hilang segan. Dipeluknya Yusof kuat-kuat. Tapi manusia-manusia yang sibuk dengan urusan masing-masing tidak mempedulikan sepasang kekasih ini. Maklumlah, ini airport. Pada mereka itu sekadar perpisahan dua orang adik beradik atau sahabat karib.
“Tak boleh sayang. Saya…saya terpaksa ikut cakap mereka…” Bisik Yusof perlahan sambil dilonggarkan pelukan Hashim. Sambil matanya menjeling kepada 2 orang Bragas yang mengikutnya. Mengawal dirinya.
“Diaorang tu jahat….saya tak nak benda-benda tak elok jadi kat awak…Kenapa awak nak kerja dengan diaorang…?”
Ah, susah. Yusof hilang kata-kata. Air mata Hashim disekanya. Tetapi air matanya sendiri menitis.
“Sayang….jangan menangis, okey,” Dia cuba menenangkan hati Hashim. “Satu hari nanti, saya akan datang cari awak balik….Percayalah…”
“Bila…bila satu hari nanti tu…?”
Yusof terdiam. Dia sendiri tidak dapat memastikan bilakah hari tersebut. Besar kemungkinan, ini adalah hari dan kali terakhir dia melihat Hashim. selepas ini dia sendiri tidak pasti apa yang akan terjadi pada dirinya.
“Awak tipu….Awak tak kan carik saya lagi kan?? Awak tipu!!!!”
Yusof hanya tunduk membisu. Realiti yang sukar untuk dia telan, tetapi harus dia terima. Dia mengusap lembut rambut Hashim dan terus mencium dahinya. Dia berjalan cepat-cepat meninggalkan Hashim yang masih lagi termangu-mangu memandangnya. Dia tidak mahu Hashim melihatnya menangis. Teresak-esak.
Bermulalah kehidupan baru Yusof. Kerjanya bersama Bragas diteruskan. Presiden Tengkorak itu mula buat-buat baik dengan dia. Bragas cuba ambil hati Yusof. Maklumlah, hasil kerja Yusof bagus. Tengkorak dapat untung besar. ‘Rezeki gajah’ orang kata. Bragas suruh Yusof berpindah ke sebuah kondominium mewah, berserta dengan sebuah Mercedes SLK sport dan dua orang gaji. Pandai Bragas bodek. Maklumlah, ‘buah hati’ barunya. Malahan, orang-orang kanan Tengkorak belum pernah diberi tawaran sebegini bagus. Tetapi Yusof tolak. Padanya, hidup sudah tidak bermakna. Apa guna rumah besar dan kereta mewah sedangkan ‘kebebasan’ nya telah diragut. Cahaya hidupnya juga sudah hilang. Lebih baik dia tinggal sorang-sorang dan senyap-senyap di bilik kecilnya.
Masa berlalu. Sudah bertahun Yusof berkhidmat untuk organisasi Tengkorak. Yusof menjadi ketua Unit Tengkorak B2. Dia ada anak-anak buah yang bekerja dibawahnya. Yang patuh pada arahannya. Jadi, dia dah jadi orang penting sekarang. Pangkatnya dah sama dengan Johan. Dari pengalamannya bekerja juga dia mula faham kenapa Bragas melarang sebarang catatan dibuat setiap kali ada mesyuarat badan pentadbir Tengkorak itu. Semuanya perlu diingat. Dihafal dan disimpan dalam kepala otak.
Yusof akhirnya mula menghafal segala rahsia-rahsia Tengkorak. Apa sahaja yang mampu diingat, akan dia cuba ingat. Semua nombor akaun bank Bragas dan orang-orang kanannya di Switzerland juga dihafalnya. Pernah juga Yusof terfikir untuk terus pergi ke balai polis dan menyerahkan segala rahsia-rahsia itu. Habis cerita. Paling tidak pun dia akan berada bawah perlindungan dan pengawasan polis 24 jam. Tapi dia sudah masak benar dengan Tengkorak. Terutama kelicikan dan kebagusan mereka dalam menjalankan tugas. Yusof tahu, dia akan mati dalam tempoh tak sampai 24 jam sekiranya dia membocorkan rahsia organisasi kepada polis. Dia akan mati dibunuh oleh orang-orang Bragas. Organisasi Tengkorak memang bagus. Komplot jenayah terancang yang terbagus di Asia. Masakan ia boleh bertahan lama jika ia tidak bagus?
Tapi, apa yang lebih ditakutkan oleh Yusof ialah keselamatan Hashim. Orang-orang Bragas akan menjejaki Hashim hingga kehujung dunia sekalipun. Larilah kemana-mana sahaja, lambat laun pasti akan terjumpa juga. Maklumlah, dunia ini kecil aje. Habislah Hashim. Kalau mereka sanggup menyeksanya dahulu, dan berdasarkan reputasi mereka yang lepas-lepas, Yusof rasa mereka tidak teragak-agak untuk membunuh Hashim. Kalau tak ditembak, dibom, ataupun ditikam atau paling tidak pun, dibakar hidup-hidup. Hishh…ngeri Yusof memikirkannya.
Tidak. Tidak. Yusof tidak akan membiarkan perkara seperti itu berlaku. Dia ada otak. Dia mesti lebih teliti. Segala perancangan mesti lebih rapi. Dia teringat kata Bragas, merekod maklumat sebegitu amat berbahaya. Takut nanti dijumpa oleh orang lain pulak. Tetapi Yusof takut terlupa. Kerana dia berurusan dengan banyak angka dan ‘password’ setiap hari. Terlalu banyak. Segala-galanya, urusan kewangan, dadah, bahan lucah, pelacuran dan sebagainya. Jadi, maklumat-maklumat ini disimpannya didalam sekeping disk.
Kalaulah dulu dia serahkan segala maklumat itu pada Razak. Tentu sudah selesai riwayat organisasi ini. Tapi waktu itu dia jahil. Dia tak kuasa nak campur tangan. Lagipun waktu itu dia sendiri tidak pasti yang Razak itu orang polis atau agen organisasi lain. Nanti tak pasal-pasal ketidaksetiaannya pada organisasi akan terbongkar. Namun dia tidak tahu. Rugi yang amat. Nyawa Razak pulak yang melayang percuma.
Sehingga ke hari ini, disk itu masih lagi berada dalam simpanannya. Dari sekeping sudah menjadi 3 keping. Maklumat yang terkandung didalamnya sama dengan berpuluh-puluh buah ensiklopedia. Risiko memilikinya sangat tinggi. Tetapi Yusof tidak takut langsung. Padanya, bukan sahaja Bragas yang bijak. Bukan Johan sahaja yang bijak. Konon-kononnya letakkan Jebat bawahnya, macam Yusof tak tahu, Jebat dihantar untuk mengintip segala aktivitinya. Yusof juga berotak. Akalnya panjang. Malahan, terlebih panjang.

Kalaupun Unit Tengkorak E5 menyelongkar biliknya dengan lebih teliti tadi, tentu mereka akan terjumpa tempat Yusof sorokkan disk itu. Malahan, mereka sudah sentuhnya. Cuma malang, tidak jumpa. Baguslah.

Matahari sudah mula memancar. Segar rasanya. Yusof bangun dari pembaringan. Dia selak langsir biliknya luas-luas. Membiarkan cahaya matahari masuk. Gambar Hashim berbingkai kad keras di atas meja ditolaknya ke tepi sedikit. Dia tidak mahu gambar itu terkena sinaran cahaya matahari pagi. Kerana gambar itu adalah ‘nyawa’nya. Satu-satunya kunci kebebasan yang dia miliki.

***

Jebat mematikan laptopnya. Yusof juga baru melakukan hal yang sama. Mereka kerja lewat sikit hari ini. Gara-gara mesyuarat tergempar tadi. Ada misi baru. Mereka akan cuba untuk memecah masuk bilik simpanan di tingkat 44 Menara 1 di KLCC. Jadi, tugas Yusof ialah mengkaji semua aspek sistem keselamatan bilik tersebut. Dan malam nanti, pemimpin dan orang-orang kanan Dragonfly akan datang ke markas mereka. Kali pertama orang-orang penting Dragonfly datang ke markas Tengkorak untuk berunding. Pelik.
Semenjak kes dadah bernilai RM5 juta itu jatuh ke tangan polis, kedua-dua organisasi telah berkonfrontasi. Dragonfly sudah tidak tahan. Maklumlah, rugi besar. Ketua Dragonfly bermati-matian menafikan penglibatan mereka dalam kes itu. Mereka bersumpah atas nama sami-sami besar yang mereka tidak terlibat langsung, apatah lagi cubaan membunuh Johan. Jadi, mereka cadangkan perjanjian lama diperbaharui. Konon-kononnya lebih mesra alam dan toleransi. Dan perjanjian itu akan dibuat di markas Tengkorak. Bragas setuju aje. Bukan senang nak bawak rakan sejawatnya itu datang ke markasnya sendiri. Selama ini, ahli-ahli Tengkorak aje yang bersusah payah berulang-alik ke Thailand.
Pemimpin Dragonfly datang bawak ‘ufti’. Mereka akan membawa marijuana mentah sebagai tanda persahabatan. Dengar khabarnya bernilai jutaan ringgit. Tanda mereka ikhlas dalam pakatan itu. Tanda perdamaian. Bragas terima dengan suka hati. Tapi, dalam dia bergembira, dia turut ingatkan anak-anak buahnya. Bragas arahkan seluruh unit bersedia. Maklumlah, dalam dunia perniagaan, tambahan lagi yang haram macam nih, bukannya boleh percaya sangat. Takut kebaikan yang dihulurkan ada muslihatnya. Tapi Bragas yakin, ini tempatnya. Dia tahu selok beloknya. Kalau ahli Dragonfly cuba buat perkara-perkara karut, silap besarlah. Memang mereka sengaja menempah maut.
Jebat belum lagi menjadi orang kanan Tengkorak. Cuma Yusof, ketua Unit Tengkorak B2 yang akan hadir. Tapi Jebat telah dijemput khas oleh Johan. Jebat adalah anak emas Johan. Makin terserlahlah bahawa Jebat memang budak suruhan Johan. Maka, Yusof semakin yakin dengan andaiannya.

Yusof berjalan keluar dari bangunan organisasi. Dia melangkah menuju rumah sewanya. Langkahnya dilajukan. Dia rasa tak sedap hati bila dia terasa seperti ada orang yang mengekorinya. Lantas dia toleh kebelakang, Jebat, sedang cuba untuk mengejar dia. Mahu saing berjalan sama dengannya agaknya. Ah, parah.
“Abang Yusof berjalan macam ternampak hantu….” Kata Jebat selamba. Mereka berdua jalan seiring meninggalkan bangunan markas Tengkorak. Mereka berdua cuma diam aje. Tambahan Yusof, dia langsung tidak bercakap. Sebenarnya dia cuba elakkan dari bercakap. Takut nanti semua butir percakapannya akan diadukan kepada Johan. Bila tiba disatu selekoh, Yusof terus membelok ke satu lorong. Sangkanya, Jebat akan berjalan terus atau membelok ke lorong lain. Tapi dia tersilap. Jebat terus berjalan disebelahnya.
“Engkau nak ke mana nih?…” soalnya yang mula ragu-ragu dengan Jebat.
“Balik ke bilik sayalah…alah….bilik saya bertentang dengan rumah sewa abang Yusof…Abang Yusof tak perasan ke…?”
Aiseh man….ini lagi parah. Yusof cuma tersenyum. Nampaknya terpaksalah dia layan anak muda ini. Tapi, ada sesuatu yang pelik berlaku pada Yusof. Entah kenapa, dia berasa selesa bila berada disamping anak muda ini. Senyumannya yang ikhlas, gerak lakunya yang tenang, membuatkan Yusof sentiasa relaks. Mungkin Jebat mengingatkan dia pada Hashim. Bijak juga Johan rupa-rupanya. Jebat disuruhnya tinggal berdekatan dengan Yusof sendiri. Konon-kononnya cuba buat baik. Dan lebih parah, Yusof sendiri dah terpikat pada Jebat. Tak dapat dia nak nafikan. Tapi Johan memang pandai memilih Jebat untuk mengintipnya. Entah kenapa, semacam ada aura pada Jebat, orang akan jatuh cinta dan cepat merasa selesa dan percaya pada dirinya. Tapi bila dia teringatkan yang Jebat ini anak emas Johan, segera perasaannya kembali berkecamuk. Kenyataan itu akan sentiasa terlekat dalam kepala otaknya setiap masa. Jadi dia akan jarakkan dirinya dengan Jebat.
Kalaulah tidak kerana itu, mungkin Jebat sudah menjadi anak emasnya. Mungkin kekasihnya. Perawakan Jebat memang jantan. Wajahnya sentiasa serius, tetapi sekali dia tersenyum, orang lain akan senang rapat dengannya. Macam ada magnet.
“Johan cerita pada aku kau tak nak buat tatu pada lengan kau…,” Yusof cuba berbual-bual.
Jebat cuma tersenyum.
“Engkau masih lagi ahli baru….orang bawahan aku pulak tuh…tapi Johan suruh engkau tatu lengan kau dengan lambang tengkorak siap dengan dua tulang bersilang dibelakangnya. Itu satu penghormatan. Kenapa kau tak nak..?”
“Sebab saya ahli biasa dan orang bawahan abang lah saya tak nak….saya rasa saya tak layak…” sahut Jebat perlahan. “Saya tak nak nanti orang kata yang Unit Tengkorak B2 ada dua pemimpin pulak…Cukuplah Abang Yusof seorang aje…”
Yusof terketawa kecil. Pandai betul Jebat membodeknya. Entah dari mana dia belajar. Johan???? Mungkin tidak. Karisma tersendiri agaknya.
“Habis tu….lengan kau bertatu tengkorak ajelah ye?…”
“Tak jugak…Johan berkeras nak saya jadi ahli tinggi dalam organisasi nih…selagi saya tak bersetuju, dia akan tunggu…sampai saya setuju dengan cadangan asal dia…”
Yusof terkenang akan Jebon dan Komeng. Selembik-lembik mereka pun, lengan mereka bertatu. Yusof saja yang enggan lengannya bertatu. Bukannya dia tak tahan sakit. Tapi haram. Berdosa. Jadi, sekarang Yusof ada member yang tak bertatu. Jebat.
Agaknya ini pun mungkin satu lagi helah Johan. Iyelah, biar Jebat tidak bertatu seperti Yusof. Jadi mereka ada persamaan. Lalu Yusof akan terasa seperti mereka berkongsi pegangan, dan Yusof akan lebih percaya kepada Jebat, lantas menceritakan semua rahsia kepadanya. Jika diajak kebiliknya, tentu anak muda ini takkan menolak. Maklumlah, peluang baik. Bukan selalu Yusof mengajak orang asing pulang ke biliknya. Peluang ini bolehlah digunakan oleh Jebat untuk menjenguk-jenguk persekitaran biliknya. Manalah tahu, kalau dia boleh mendapat apa-apa darinya. Yusof berhasrat mengesahkan tekaannya.
Yusof ini analitikal orangnya. Semua perkara itu tidak akan dipandang dari satu sudut sahaja. Dia akan melihatnya dari semua segi, kemudian mencari yang terbaik darinya. Agaknya, sebab itulah Yusof berbakat besar. Hingga Bragas sanggup buat apa sahaja agar dia dapat bekerja dengannya.
“Banyak masa lagi nih…jom ke bilik aku….aku nak tukar baju…lepas tu kita keluar makan….” Yusof mengajak.
Jebat mengangguk. Mereka berdua melangkah menuju rumah sewa Yusof. Rumah itu gelap. Yusof sengaja tidak membuka cermin tingkapnya atau menarik bidainya ke atas. Dia buat-buat menukar baju. Dilihatnya Jebat sedang membelek-belek gambar Hashim di atas meja sambil mengelus-elus janggutnya. Yusof terkedu sebentar. Bahaya. Dia mesti membuat sesuatu…..
“Apa yang menarik…?” Soal Yusof yang masih tidak berbaju itu kepada Jebat. Lantas dia mengambil gambar Hashim ditangan Jebat dan meletakkannya semula keatas meja. Jebat memandang Yusof. Dia pandang atas bawah. Jebat menelan air liur. Jantungnya berdegup kencang melihat tubuh badan Yusof.
“Tak….gambar kawan abang nih….kacak orangnya…” jawabnya cuba menyorokkan resah.
Yusof sudah mula merasa tekaannya betul. Nampaknya Jebat sudah mula cungkil rahsia.
“Itu bukan kawan aku…kekasih aku, Hashim…aku rasa semua orang dalam organisasi ni dah tahu aku gay…lambat laun kau pun akan tahu…jadi aku bagitahu kau awal-awal…”
Jebat tidak menunjukkan sebarang reaksi. Matanya mengecil. Gelap jugak suasana dalam bilik itu. Sehingga gambar itu tidak dapat dia lihat dengan jelas. Dia memberanikan diri melangkah merapati Yusof. Terus dia genggam tangan Yusof. Yusof terdiam. Dia terperanjat hingga dia terlupa untuk bertindak. Jebat tarik tubuh Yusof merapati tubuhnya sendiri. Bibir Jebat merapati bibir Yusof. Mereka berkucupan untuk seketika. Yusof terdiam. Tidak cuba untuk menolak.
Tiba-tiba Yusof teringat akan Hashim. Tidak….aku takkan curang pada Hashim, fikirnya. Dia terus menolak Jebat kebelakang. Sah la segala tekaannya. Memang Jebat ada motif. Apa dia fikir dia boleh goda Yusof sebegitu mudah. Agaknya watak dia ialah menyamar untuk menjadi kekasih Yusof, maka, semua rahsia Yusof akan dapat diketahuinya. Belum apa-apa dia terasa pedih di belakangnya. Rasa macam digigit semut. Yusof toleh. Dia lihat ditangan Jebat ada jarum suntikan.
“Apa nih….?”
Jebat cuma diam. Dia renung ke dalam mata Yusof. Renungan mata yang redup dan ikhlas.
“Apa nih…????” tanya Yusof lagi. Dia menolak Jebat kebelakang. Dia keliru. Pandangan matanya mula berpinar-pinar. Kabur. Makin lama dia makin blur, dan akhirnya dia tak ingat apa-apa. Sebentar kemudian dia terjelepuk jatuh. Sebelum dia jatuh ke lantai, Jebat terlebih dahulu menyambutnya.

Pada lewat senja itu, kawasan perumahan miskin itu dikejutkan dengan bunyi satu letupan kuat…

***

Malam itu, sebelum pertemuan bersejarah antara orang-orang teratas Tengkorak dan Dragonfly berlangsung, semua ketua Unit Tengkorak sudah berada di markas, kecuali dua orang. Bragas tak senang duduk bila dia melihat kerusi Yusof masih lagi kosong. Tuannya tidak datang lagi. Johan gelisah pasal Jebat pun tak datang-datang lagi. Masalah besar camni. Kedua datuk dan cucu itu berpandangan.
Telefon bimbit Ashraf berbunyi. Dia menjawab panggilan tersebut. Warna mukanya terus berubah, daripada hitam manis kepada biru dan kemudian kepada hijau keungguan.
“Bos….ada berita tak baik bos….” Katanya cemas dan sedikit takut-takut.
Orang-orang Tengkorak terus terdiam dari perbualan mereka. Semua mata tertumpu pada Ashraf. Memandang. Menanti.
“Bilik Yusof diletupkan orang senja tadi, bos. Menurut sumber, bilik dia sengaja diletupkan….macam perbuatan terancang bos…”
Bragas menumbuk meja. Giginya terkancing sebab terlalu terperanjat. “Yusof bagaimana…?”
“Terkorban, bos. Jebat pun.”
Sidang Unit Tengkorak gempar. Terus keadaan senyap jadi bingit macam pasar. Riuh rendah tak terkata. Mengalahkan reban ayam. Bragas yang terjerit-jerit menyuruh mereka diam pun tak jalan kali ini. Semua terlalu sibuk bercakap pasal berita yang baru mereka terima itu.
“Kenapa aku baru dibagitahu hah..???”
“Ampun bos…orang-orang kita pun baru aje dapat tahu tadi bos. Mereka pergi ke rumah Yusof, tapi tak boleh nak dekat. Kawasan tu ditutup pada orang awam. Polis berkawal 24 jam kat situ bos. Mayat Yusof dengan Jebat pun dah dibawak ke HKL masa orang-orang saya sampai…bos…”
Bragas terduduk. Tersandar pada kerusi empuk presidennya. Sesak nafas. Mujurlah bateri pada jantungnya masih lagi baru. Kalau tak, bertambah sorang lagi pemimpin Tengkorak yang bertemu ajal pada hari itu. Johan terus berdiri. Mengambil alih tugas datuknya.
“Warghhhh…ini mesti kerja Dragonfly!!!!…” Tinggi suara Johan. Macam Mariah Carey. “Apa lagi…kita belasah mereka cukup-cukup….” Johan memang terbakar. Masakan tidak, Yusof dan Jebat dah mati. Dua-dua adalah lelaki yang sangat-sangat dia taste.
Johan terus menekan suis rahsia di bawah meja pengerusi. Sebentar kemudian markas Tengkorak dihidupkan dengan bunyi siren. Semua orang terus bersiap sedia. Mereka pergi ke gudang simpanan senjata yang terletak dibawah tanah. Banyak sungguh simpanan senjata mereka. Cukup untuk memulakan peperangan kecil. Semuanya dibahagi-bahagikan. Semua orang-orang Tengkorak akan mengambil bahagian. Kedatangan Dragonfly bukan untuk bersahabat, tapi untuk memerangkap. Semuanya bersemangat. Berkobar-kobar. Maklumlah, maruah mereka tercabar. Dragonfly membunuh dua orang penting mereka. Mana boleh dibiarkan. Tengkorak juga ada maruah. Mereka berazam untuk menunjukkan kenapa mereka adalah antara organisasi bawah tanah terunggul di Asia. Bacul kalau kematian Yusof dan Jebat tidak dituntut bela.
Malam itu, mereka tersenyum-senyum menyambut ketibaan rombongan orang-orang kanan Dragonfly. Presiden Dragonfly juga turut hadir. Bragas mengarahkan agar orang-orangnya menunggu hingga dadah yang dibawa oleh Dragonfly sudah diserahkan, selepas itu barulah bunuh mereka semua. Jangan dibiarkan terlepas, walaupun seorang.
Pemimpin Dragonfly langsung tidak menduga. Pada mereka, semuanya berjalan lancar. Tambahan lagi mereka tertipu dengan senyuman-senyuman plastik yang dilemparkan oleh orang-orang Tengkorak. Mereka tidak tahu yang mereka sedang masuk ke dalam perangkap bahaya. Perangkap yang dipasang oleh Bragas. Gara-gara salah sangka. Lagipun mereka tak bersenjata. Sewaktu mereka berjabat mesra dan beg yang mengandungi ganja didalamnya bertukar tangan, tiba-tiba sahaja ahli Tengkorak yang keluar entah dari mana terus mengepung mereka. Kesemuanya terpinga-pinga. Peluh merenik dan meleleh di dahi.
Belum sempat orang-orang Dragonfly membuka mulut bersuara meminta penjelasan, orang-orang Tengkorak menarik picu senjata api masing-masing. Serentak. Pelik bin ajaib. Kelonsong-kelonsong peluru bertaburan di lantai. Macam popcorn. Magazine bertukar ganti, namun tiada pula orang-orang Dragonfly yang tergolek mati. Cedera pun tidak. Walaupun pistol telah disasarkan ke arah mereka. Seorang demi seorang orang Tengkorak mula mematikan tembakan. Seketika kemudian, suasana menjadi sunyi. Ada sesuatu yang tidak kena. Mereka memandang sesama sendiri. Orang-orang Dragonfly hanya membatukan diri ditengah-tengah kepungan orang Tengkorak. Rupa-rupanya, ada orang yang sudah mengosongkan kelongsong-kelongsong peluru itu terlebih dahulu. Orang-orang kanan Tengkorak terpinga-pinga. Tambahan lagi Bragas dan Johan. Muka kedua-dua anak beranak itu berubah. Dari cerah kepada merah kemudian biru dan kemudian bertukar hijau. Pucat tak berdarah.
Secara tiba-tiba, berpuluh-puluh anggota polis datang menyerbu daripada semua arah….

***

III

“Ha.ha.ha.ha.ha...alahai...kelakarnya rupa kau...tak tahan aku tengok…nak tergelak besar siot…sebijik macam budak sekolah menengah…kalau kau buang misai kau tu, terus macam budak sekolah rendah…” Geli hati Jacky melihat ‘new-look’ Fakrul. Terlalu menggeletek hatinya, sampai dia menumbuk-numbuk meja, dan nyaris berguling-guling atas lantai. Masakan tidak, jambang macho Fakrul sudah bercukur bersih, rambut panjangnya juga sudah dipotong paras tengkuk. Pendek. Fakrul cuma tersenyum kelat.
“Siot la kau…gelakkan aku camtu…he.he.he…ok apa gaya baru aku nih…sempena penghijrahan aku ke kehidupan baru….kalau tak memang jangan harap aku nak buat stail camnih….”
“Iyelah….aku tak gelak lagi….” Tipu Jacky sengaja mahu menjaga hati sahabat karibnya, walaupun badan dia bergegar menahan ketawa dan tangan yang ditakup dimulutnya juga gagal menyorokkan wajahnya yang merah kerana tergelak. “Wah…lepas ni jadi orang awam la kau ye…tak merasa dah pegang pistol dan pakai bullet-proof jacket…” tambah Jacky lagi.
Ketawa mereka berderai. Fakrul menepuk-nepuk bahu Jacky lantas memeluk erat sahabatnya. Fakrul memang tinggi lampai. Tak macam Jacky yang spesies bonsai, jadi Jacky terpaksa menjingkitkan kakinya. Mereka berdua terlalu kontras, bagai langit dan bumi.
“Sebelum kau berangkat….aku ada berita baik untuk kau….” Jacky tiba-tiba berubah serius.
“Apa dia…?”
“Mr X akan diekstradisi kesini tidak lama lagi…dia akan naik court sama dengan Bragas, Johan dan orang-orang Tengkorak yang lain…”
Fakrul tersenyum. Akhirnya misinya mencapai kejayaan besar. Tapi tiba-tiba senyumannya mati. Sebab tiba-tiba dia teringatkan Yusof. Mesti Yusof kecewa dengan berita ini, bagaimana agaknya perasaan dia…bisik hati Fakrul.
“Dan jangan lupa lak….”
“Aku lupalah …?”
“Eh eh…dia nih…cepat sangat lupa…” Jacky tergelak sambil menumbuk bahu Fakrul yang bidang, bekas teman sejawatnya. “Aku tahu lah kau buat lawak, pura-pura tak ingat…Ingat…jangan lupa bulan Disember nih. Aku nak kau jadi pengapit di majlis perkahwinan aku nanti…Kalau tak nanti aku dan Joyce takkan maafkan kau…”
Fakrul tersenyum lagi. Sebelum mereka berpisah, Fakrul memeluk lagi tubuh Jacky erat-erat.
“Take care buddy….” Bisik Fakrul pada Jacky.
Mereka berpisah. Dia menaiki kapal terbang menuju ke kota besar London. Bersendirian. Beberapa minit selepas berada di udara, dia membuka beg sandangnya. Dia mengeluarkan gambar Yusof bersaiz 3R. Gambar itu terletak didalam bingkai kad keras dan bertutup plastik jernih. Bingkai yang dibuat oleh Yusof sendiri. Dahulu, Yusof mengubahsuai ruang di tengah-tengah bingkai itu, muat-muat untuk menyembunyikan 3 keping disk. Kreatif sungguh si Yusof.
Disk itu sudah pun diserahkan kepada pihak polis. Kerjasama yang diberikan oleh Yusof sangat-sangat memuaskan. Syarat yang diberikan ialah, jangan sampai melibatkan Hashim, dan, semua orang Tengkorak mesti meringkuk dipenjara, tidak seorang pun harus terlepas.
Selepas peristiwa letupan di kawasan perumahan miskin itu, Jebat menyorokkan Yusof di tempat perlindungan. Yusof sendiri keliru dengan apa yang berlaku, sangkanya Jebat adalah orang suruhan Johan untuk membunuhnya. Tetapi operasi itu terlalu sulit untuk diketahui oleh semua orang. Kecuali yang terlibat sahaja. Jadi, Yusof sendiri tidak diberitahu tentangnya. Iyelah, takut nanti ada apa-apa yang diluar perancangan berlaku.
Malam itu, semua orang Tengkorak dan orang penting Dragonfly ditahan. Bragas dan Johan bertumbuk dengan presiden dan naib presiden Dragonfly, kerana mereka sangka itu semua kerja sabotaj Dragonfly. Tapi mereka tidak tahu, dalang sebenarnya ialah Jebat. Kesian Johan, mesti dia tak tahu yang organisasi datuknya musnah kerana sikapnya yang terlalu cepat percaya pada orang yang baru dia kenal.
Pada tarikh yang sama, serbuan juga dibuat di markas Mr X di Australia. Semua orang gembira dengan berita tersebut. Maka lengkaplah sudah, ketiga-tiga komplot organisasi terancang bawah tanah terbesar di Asia itu akhirnya lumpuh juga. Tatkala wajah penjenayah-penjenayah disiarkan di televisyen, Yusof hampir pengsan. Terutama bila dia melihat wajah Mr X. Terperanjat benar dia. Hashim. Iya, Hashim adalah Mr X. Yusof tidak percaya. Dia tak dapat menerima kenyataan bahawa Hashim kekasihnya adalah Mr X. Atas kebenaran orang atasan, Yusof dibenarkan berbual dengan Hashim di telefon. Hashim hanya meminta maaf. Dan Yusof benar-benar kecewa.
Yusof kecewa. Selama ini dia telah diperalatkan oleh Hashim. Kehadiran Hashim dalam hidupnya rupa-rupanya telah dirancang. Sejak dari awal mereka bertemu hinggalah mereka berdua berpisah dia airport dahulu. Semuanya telah dirancang rapi dengan tujuan agar Yusof terjerat dan akhirnya akan terlibat dalam organisasi itu. Yusof rasa seperti dipermainkan. Murah dan tak berharga rasanya segala cinta dan perhatian yang telah dia berikan pada Hashim. Beberapa hari kemudian, Yusof membawa diri ke kota London. Memulakan hidup baru disana. Lagipun, dia sudah tiada sesiapa di bumi Malaysia lagi.
Fakrul kecewa dengan tindakan Yusof. Dia langsung tidak sempat hendak meluahkan perasaan hatinya terhadap Yusof. Bahawa dia sudah jatuh hati dengan Yusof sejak dari kali pertama dia melihat Yusof. Tapi oleh kerana dia sedang bertugas, segala perasaannya terpaksa dirahsiakan. Dia takut hendak berterus terang dengan Yusof. Takut nanti perbuatan terburu-burunya akan memberi risiko pada operasi itu. Takut gagal. Jadi, sepanjang operasi, dia harus berlagak normal. Walaupun hatinya melonjak-lonjak. Fakrul kecewa, sebab Yusof pergi tanpa memberitahu pada dia terlebih dahulu. Fakrul tahu mungkin Yusof sudah tidak percayakan sesiapa lagi dalam hidupnya. Tidak setelah apa yang berlaku kepadanya. Tidak selepas apa yang Hashim lakukan terhadap dirinya. Tapi, beberapa minggu kemudian, Fakrul terperanjat, apabila Yusof membuat panggilan dari London. Kali ini, Yusof yang meluahkan rasa hatinya. Fakrul gembira. Cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Cintanya bersambut. Sangkanya hanya dia sahaja yang syok pada Yusof, rupa-rupanya tidak.
“Boleh tak kau temani aku di London…” ajak Yusof pendek dan berterus terang dalam perbualan telefon mereka.
Pucuk dicita ulam mendatang. Memang sebelum operasi penting ini bermula, Fakrul sudah bercadang untuk meletak jawatan. Padanya, tugasnya sebagai perisik amat berbahaya. Bila-bila masa nyawanya boleh melayang. Lantas, dia bercadang untuk menyambung pelajarannya ke peringkat Doktor Falsafah di London. Dia mahu menjadi pensyarah, dan menjalani kehidupan normal disamping orang yang dia sayang. Jadi, memang sesuai sangatlah tu. Yusof mempunyai karier baru di London dan dia akan menyertai Yusof di sana.
Sebelum mengakhiri bicara mereka di telefon tempoh hari, Fakrul sempat bertanya pada Yusof: “Kau sayang aku…?”
Soalan itu tidak dijawab. Fakrul tidak mendesak. Selepas peristiwa itu, dia tahu Yusof sedikit trauma. Tetapi tidak mengapa, mereka berdua akan sama-sama mengatasinya.
Gambar Hashim yang berada didalam bingkai itu dikeluarkan. Terus disisipkan gambar Yusof kedalamnya. Gambar yang dia ‘curi’ dari simpanan Yusof sewaktu dia pecah masuk kedalam rumah sewa Yusof pada malam berkenaan. Iye, memang dialah yang memecah masuk ke rumah sewa Yusof, sewaktu Yusof keluar makan dengan Johan. Dia memecah masuk rumah Yusof pada malam itu kerana hendak memasang bom. Iya, semua itu adalah separuh dari pelan operasinya.

Dan kini, gambar itu ditenungnya. Yusof memang kacak, fikirnya. Fakrul mengurut-urut dagu. Dia ingat yang rambut lurusnya sudah tidak sepanjang dulu. Rambutnya sekarang tercacak-cacak kerana telah dipotong pendek. Namun dia masih belum dapat melupakan tabiatnya. Iaitu tabiatnya yang suka mengelus-elus jambangnya dengan tangan seperti satu ketika dahulu. Kerana sekarang, jambangnya sudah tiada.




~~ TAMAT ~~